Selasa 20 Jun 2023 14:18 WIB

Miris Remaja Bunuh ODGJ di Banten, Mengapa Usia Belia 'Berani' Membunuh?

Dua dari empat tersangka pembunuhan masih duduk di bangku kelas 6 SD.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Qommarria Rostanti
Pembunuhan (Ilustrasi). Empat remaja tega membunuh seorang ODGJ di Lebak, Banten. Psikolog mengatakan ada banyak motif yang melatarbelakangi remaja bisa melakukan tindakan keji tersebut.
Foto: pixabay
Pembunuhan (Ilustrasi). Empat remaja tega membunuh seorang ODGJ di Lebak, Banten. Psikolog mengatakan ada banyak motif yang melatarbelakangi remaja bisa melakukan tindakan keji tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus tewasnya orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) di Kampung Bayah Tugu, Desa Bayah Barat, Kecamatan Bayah, Kabupaten Lebak, Banten, membuat publik gempar. Korban ditemukan tewas mengenaskan dengan tangan dan kaki terikat pada Rabu (14/6/2023).

Dari penyelidikan polisi, diketahui bahwa pelakunya adalah empat remaja berusia 13 hingga 15 tahun. Dua di antaranya masih kelas enam SD. Mereka bekerja sama mengikat dan menganiaya korban selama beberapa hari hingga akhirnya nyawa korban melayang.

Baca Juga

Sebelumnya, pada Januari 2023, dua remaja berusia 14 tahun dan 17 tahun di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, membunuh bocah lelaki 11 tahun dengan motif ingin menjual organ tubuhnya. Pada Maret 2023, seorang remaja lelaki berusia 17 tahun juga diamankan di Kota Padang karena membunuh seorang siswi SMP yang merupakan pacarnya.

Bagaimana remaja bisa melakukan perbuatan keji seperti penganiayaan dan pembunuhan? Menurut psikolog dari Universitas Gadjah Mada (UGM), Profesor Koentjoro, ada banyak motif yang bisa melatarbelakangi sejumlah kejadian memprihatinkan tersebut.

 

Seiring dengan era kemajuan media sosial di zaman sekarang, ada sejumlah kasus penganiayaan dengan tujuan dibuat konten untuk menjadi viral. Koentjoro mengaku ngeri dan menyebut sangat mencemaskan jika tujuan di balik aksi penganiayaan adalah mencari popularitas.

"Atau, ada tujuan-tujuan lain yang bisa juga mendasarinya. Misalnya, ingin kelihatan superior atau ada masalah lainnya yang di luar ekspektasi," ujar Koentjoro kepada Republika.co.id, Selasa (20/6/2023).

Perilaku mengeroyok ...

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement