Rabu 14 Jun 2023 23:11 WIB

Perhatikan Tiga Hal Ini Saat Anak Belajar Berjalan

Anak usia 12 hingga 19 bulan rata-rata melakukan 2.368 langkah per jam.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Anak belajar jalan (ilustrasi). Ada beberapa hal yang perlu orang tua perhatikan ketika anak belajar berjalan.
Foto: www.freepik.com
Anak belajar jalan (ilustrasi). Ada beberapa hal yang perlu orang tua perhatikan ketika anak belajar berjalan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perkembangan motorik bayi ditandai dengan serangkaian tonggak postural yakni duduk pada usia sekitar 6 bulan, tangan dan lutut merangkak pada usia 8,5 bulan, dan berjalan pada usia 12 bulan. Perkembangan ini merupakan bagian penting dari pertumbuhan si kecil di masa emasnya atau pada seribu hari pertama kehidupannya.

Oleh sebab itu, ibu perlu memberikan perhatian lebih di masa penting ini, salah satunya membantu menstimulus waktu belajar berjalan si kecil. Dokter spesialis anak di RS Cinta Kasih Jakarta, dr Fellycia Trie W SpA mengatakan, anak usia 12 hingga 19 bulan rata-rata melakukan 2.368 langkah dan jatuh 17 kali per jam.

Baca Juga

Ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam menstimulus belajar berjalan si kecil: 

1. Jumlah frekuensi belajar berjalan

 

Jumlah latihan akan membantu otot lebih kuat pada kaki sehingga meningkatkan keseimbangan dan menjaga koordinasi gerakan kaki yang dapat membantu si kecil berjalan mandiri lebih awal.

2. Melakukan pijat pada si kecil

Pijat bayi sebagai salah satu kebutuhan dasar yang harus diberikan kepada si Kecil untuk mengoptimalkan tumbuh kembangnya, seperti motorik dan fisiologis tubuh melalui sistem saraf, sistem peredaran darah, sistem saluran cerna dan metabolisme tubuh.

3. Ciptakan lingkungan yang aman dan nyaman

Saat ibu membantu si kecil belajar berjalan, pastikan untuk menciptakan lingkungan yang aman dan nyaman baginya. Salah satunya dengan memilih popok yang lebih tipis dan tidak menggumpal, sehingga kaki si kecil tidak terhalang oleh popok yang menggembung saat berlatih.

Saat dikenakan, popok merupakan bagian besar di antara kedua kaki si kecil. Hal ini berpotensi memperburuk keseimbangan bayi dan menunjukkan pola gaya berjalan yang kurang matang sehingga si Kecil lebih banyak salah langkah dan jatuh saat memakai popok.

"Oleh karena itu, popok harus membuat si kecil nyaman sehingga tidak menjadi gangguan biomekanik saat belajar berjalan," ujarnya dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Rabu (14/6/2023).

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement