Senin 29 May 2023 22:04 WIB

Post Power Syndrome Picu Lansia Alami Depresi Terselubung

Tidak semua orang bisa langsung beradaptasi dari masa produktif ke masa pensiun.

Lansia mengalami post power syndrome (ilustrasi). Post power syndrome atau sindrom pascakekuasaan dapat menyebabkan depresi terselubung pada lansia.
Foto: www.freepik.com.
Lansia mengalami post power syndrome (ilustrasi). Post power syndrome atau sindrom pascakekuasaan dapat menyebabkan depresi terselubung pada lansia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Post power syndrome atau sindrom pascakekuasaan dapat menyebabkan depresi terselubung pada lansia. Hal itu disampaikan oleh praktisi kesehatan dokter spesialis kedokteran jiwa Ukuh Tri Anjarsari.

"Ketika lansia tidak bertemu lagi dengan lingkungan kerja yang sebelumnya mengakui dirinya itu, dapat menjadi faktor pemicu depresi terselubung," katanya pada acara diskusi dalam memperingati Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (29/5/2023).

Baca Juga

Ukuh juga mengatakan, lansia yang sebelumnya produktif di pekerjaan tertentu akan mengubah rutinitas kebiasaannya ketika memasuki masa pensiun. Hal tersebut, sambungnya, akan menyebabkan lansia merasa tidak diakui lagi dan akan menimbulkan stres yang dapat memicu adanya depresi terselubung. "Tidak semua orang bisa langsung beradaptasi dari masa produktif ke masa pensiun," tutur dokter yang praktik di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati Jakarta itu.

Dia menganjurkan para lansia tetap menjaga hubungan sosial dengan masyarakat sekitaragar tetap dapat bersosialisasi dengan orang lain meskipun bukan di masa produktifnya. Dia mengatakan, saat ini terdapat banyak wadah sosial dimana para lansia dapat mengaktualisasikan diri, seperti pada acara-acara keagamaan, acara di lingkungan RT/RW, memelihara binatang atau tumbuhan, dan bermain alat musik.

Dia juga menganjurkan para lansia untuk tetap menjaga kesehatan dengan berolahraga dengan rutindan mengkonsumsi makanan yang bergizi. Selain itu, dia menganjurkan para lansia tetap berjalan-jalan ke luar rumahseperti dengan mengikuti acara reuni agar tidak bosan serta membangkitkan memorinya agar tetap merasa bahagia.

"Manusia adalah individu sosial yang merasa bahwa dirinya ada dan ingin diperhatikan. Hal ini juga ada pada lansia, tapi kadang lansia merasa sudah tuauntuk apa sering keluar. Padahal ini juga kebutuhansebagai makhluk sosial," kata Ukuh.

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement