Rabu 10 May 2023 14:07 WIB

Seks Oral Sebabkan Penyakit Sifilis, Apa Itu dan Seperti Apa Gejalanya?

Sifilis dapat menyebabkan masalah serius dan berpotensi mengancam jiwa.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Hubungan seksual (ilustrasi). Seks oral berisiko menimbulkan infeksi menular seksual, salah satunya sifilis.
Foto: www.freepik.com
Hubungan seksual (ilustrasi). Seks oral berisiko menimbulkan infeksi menular seksual, salah satunya sifilis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seks oral terkadang menjadi pilihan pasangan suami istri ketika melakukan hubungan intim. Namun rupanya, ada bahaya di balik seks oral.

Dilansir laman National Health Services (NHS), seks oral adalah rangsangan pada alat kelamin dengan menggunakan mulut dan lidah. Cara ini dapat menimbulkan infeksi menular seksual (IMS) yang paling sering ditularkan.

Baca Juga

Anda masih dapat tertular IMS meski hanya memiliki satu pasangan seksual. Namun apabila bergonta-ganti pasangan, risiko yang Anda terinfeksi semakin besar terkena infeksi.

IMS yang biasa didapat melalui seks oral adalah gonorea, bulu kemaluan, sifilis, dan virus papiloma manusia (HPV). Sedangkan infeksi yang jarang ditularkan melalui seks oral meliputi klamidia; HIV; hepatitis A, hepatitis B, dan hepatitis C; kutil kelamin, dan kutu kemaluan.

 

Gejala IMS ini bervariasi tergantung pada jenis infeksi. Namun, sebagian besar IMS dapat diobati jika terdeteksi cukup dini.

Jika Anda berpikir mungkin memiliki infeksi, penting untuk mengunjungi dokter umum Anda atau klinik kesehatan seksual atau kedokteran genitourinari (GUM) setempat sesegera mungkin. Jika tidak diobati, IMS tidak hanya membuat tidak nyaman, tetapi juga dapat berdampak serius pada kesehatan dan kesuburan. 

Jika tidak diobati, sifilis dapat menyebabkan masalah serius dan berpotensi mengancam jiwa termasuk masalah jantung seperti angina, aneurisma aorta, dan gagal jantung. Anda juga bisa mengalami masalah otak seperti kejang (kejang), masalah memori, perubahan kepribadian dan demensia masalah saraf seperti nyeri tembak, kesemutan, nyeri sendi dan kerusakan sendi secara bertahap.

Selain itu, kemungkinan lain adalah masalah dengan kulit, tulang, testis, hati, dan organ lainnya. Beberapa masalah ini mungkin tidak muncul selama bertahun-tahun setelah terinfeksi sifilis. Oleh karena itu, periksa apakah Anda menderita sifilis atau tidak.

Gejala sifilis sering kali ringan dan sulit diketahui. Mereka cenderung berubah seiring waktu dan mungkin datang dan pergi.

Gejala sifilis meliputi luka kecil (ulkus) pada penis, vagina, atau di sekitar bokong (anus), ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Anda juga mungkin hanya mengalami salah satunya luka di area lain, termasuk di mulut atau di bibir, tangan atau bokong, pertumbuhan kutil putih atau abu-abu paling sering pada penis, vagina atau di sekitar anus Anda.

Gejala lainnya adalah ruam di telapak tangan dan telapak kaki yang terkadang menyebar ke seluruh tubuh, biasanya tidak gatal, bercak putih di mulut Anda, gejala mirip flu, seperti suhu tinggi, sakit kepala, dan kelelahan. Anda juga terkadang mengalami kelenjar bengkak, rambut rontok tambal sulam di kepala, janggut dan alis.

Diperlukan waktu tiga pekan atau lebih untuk gejala sifilis muncul setelah Anda terinfeksi. Terkadang gejalanya bisa membaik atau hilang sama sekali, namun jika belum diobati infeksinya masih ada di tubuh Anda. Ini berarti Anda masih bisa menyebarkannya dan Anda berisiko mendapatkan masalah serius pada kemudian hari.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement