Selasa 02 May 2023 21:08 WIB

Asap Memasak yang Terhirup Anak Bisa Timbulkan Risiko Kesehatan Hingga Kematian

Polusi di dalam ruangan bersumber dari produk memasak menggunakan kerosin.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti
Proses memasak (ilustrasi). Polusi udara di dalam ruangan memiliki dampak berbahaya bagi kesehatan anak-anak, salah satunya dari asap memasak.
Foto: Unsplash
Proses memasak (ilustrasi). Polusi udara di dalam ruangan memiliki dampak berbahaya bagi kesehatan anak-anak, salah satunya dari asap memasak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Satuan Tugas Bencana Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dr Kurniawan Taufiq Kadafi M Biomed, mengatakan kondisi polusi udara di dalam ruangan memiliki dampak berbahaya bagi kesehatan anak-anak. Bahkan bahaya yang dimaksud dapat berujung pada kematian.

Salah satu penyebab polusi dalam ruangan adalah hasil dari aktivitas memasak di dalam rumah yang tidak mendapatkan dukungan akses udara yang bersih, yang terbukti menjadi penyebab paparan polusi bagi sebanyak 2,4 juta anak-anak di seluruh dunia pada 2020. "Polusi di dalam ruangan bersumber dari produk memasak menggunakan kerosin di rumah yang tidak memiliki ventilasi dengan baik," kata Taufiq saat sesi diskusi virtual mengenai perubahan iklim dan dampaknya terhadap kesehatan anak-anak di Jakarta, Selasa (2/5/2023).

Baca Juga

Salah satu material bahan bakar kerosin yang lazim digunakan dalam aktivitas memasak adalah minyak tanah, sedangkan bahan bakar padat lainnya adalah batubara, arang, dan kayu bakar. Taufiq mengatakan, kondisi tersebut mesti diwaspadai karena data dari UNICEF menyebutkan hal tersebut berkontribusi terhadap sebanyak 3,2 juta kematian bayi prematur pada 2019.

"Ini kelihatannya sepele, memasak lalu asapnya terperangkap di dalam rumah, kemudian terhirup oleh bayi dan berisiko terjadi kematian dengan komplikasi saluran pernapasan dan sebagainya," ujarnya.

 

Dia mengatakan, indoor air pollution atau polusi udara imbas dari aktivitas pembakaran di dalam rumah juga menjadi penyebab dari 237 ribu angka kematian anak-anak di bawah usia lima tahun. "Apalagi di Indonesia masih heterogen, ada area di satu provinsi misalnya ada rumah-rumah yang didesain tidak memiliki ventilasi yang baik. Ini cukup berbahaya, mesti diwaspadai," ujarnya.

Polusi udara di luar ruangan juga sama-sama memiliki dampak besar bagi kesehatan yang dapat berujung pada kematian. Polusi tersebut biasanya berasal dari pembakaran aktivitas perusahaan, pertanian, konstruksi, dan sebagainya.

"Polusi udara di luar ruangan turut berdampak pada 4,2 persen kematian bayi prematur di secara global pada 2019, termasuk kematian sebanyak 154 ribu anak-anak usia di bawah lima tahun," kata Taufiq.

Menurut Taufiq, untuk menyikapi kondisi tersebut, maka langkah sederhana yang bisa dilakukan adalah membuka jendela dan ventilasi rumah sehingga tidak ada asap yang terkumpul di dalam rumah hasil dari aktivitas memasak.

"Membuka semua jendela dan pintu ketika memasak dan menjauhkan anak-anak dari sumber asap," jelasnya. Sedangkan untuk polusi udara di luar rumah, langkah strategis yang dapat diterapkan adalah mengganti perangkat teknologi dengan sumber tenaga surya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement