Kamis 09 Mar 2023 18:08 WIB

Dokter Bantah Sering Lari Tingkatkan Risiko Osteoartritis di Pinggul dan Lutut

Osteoartritis memengaruhi lebih dari 32,5 juta orang dewasa di AS.

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Qommarria Rostanti
Olahraga lari (ilustrasi). Sebuah studi terbaru mengungkapkan, pelari tidak meningkatkan risiko osteoartritis pada pinggul atau lutut seiring lebih cepat dan seringnya mereka berlari.
Foto: www.freepik.com
Olahraga lari (ilustrasi). Sebuah studi terbaru mengungkapkan, pelari tidak meningkatkan risiko osteoartritis pada pinggul atau lutut seiring lebih cepat dan seringnya mereka berlari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi terbaru mengungkapkan, pelari tidak "mengembangkan" risiko osteoartritis pada pinggul atau lutut seiring lebih cepat dan seringnya mereka berlari. Osteoartritis merupakan peradangan kronis di sendi yang ditandai dengan memburuknya tulang rawan.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Serikat (AS), osteoartritis memengaruhi lebih dari 32,5 juta orang dewasa di AS. Saat tulang rawan yang melindungi tulang melemah, osteoartritis dapat menyebabkan nyeri, kaku, bahkan kecacatan. Ini adalah bentuk radang sendi yang paling umum, terutama di kalangan orang dewasa yang lebih tua dan belum ada obat yang diketahui.

Baca Juga

"Anda tidak dapat membentuk kembali tulang rawan,” kata ahli bedah ortopedi dan penulis utama di University of California, Matthew Hartwell.

Studinya akan dipresentasikan di American Academy of Orthipaedic Surgeons (AAOS). Peneliti mensurvei 3.804 pelari yang berpartisipasi dalam Chicago Marathon pada 2019 atau 2021 dengan pertanyaan dari berapa tahun mereka berlari dan kecepatan lari rata-rata hingga riwayat keluarga artritis.

Menurut dokter, menggunakan dugaan "sendi lebih sering melalui aktivitas berulang seperti berlari, membuat tulang rawan lutut dan pinggul memburuk lebih cepat sehingga meningkatkan risiko osteoartritis". Namun Hartwell bersama rekan peneliti lain ahli bedah ortopedi olahraga Vehniah Tjong menemukan korelasi tersebut tidak ada. Rata-rata pelari yang menanggapi survei tersebut berusia kurang dari 44 tahun dan berlari 27,9 mil per pekan dengan waktu 8 menit dan 52 detik per mil.

Biasanya mereka telah berjalan selama hampir 15 tahun. Banyak responden yang menjalankan maraton pertama mereka sementara beberapa orang terpilih telah menjalankan lusinan. Para peneliti menganalisis bagaimana risiko radang sendi pelari berubah sesuai dengan kecepatan lari, intensitas, dan riwayat lari kumulatif responden.

Anehnya, mereka tidak menemukan hubungan antara peningkatan risiko radang sendi lutut atau pinggul dan jumlah tahun seseorang telah berlari, jumlah maraton yang diselesaikan, jarak tempuh lari mingguan, atau kecepatan lari mereka. Mengingat rentang jarak tempuh pekanan, langkah, usia, dan tahun kumulatif responden survei yang dihabiskan untuk berlari, hasilnya dapat berlaku untuk pelari rata-rata yang tidak pernah mendekati jarak tingkat maraton.

“Mereka membantah dogma saat ini bahwa lari jarak jauh membuat seseorang rentan terhadap artritis pinggul dan lutut,” ujar Tjong.

Secara keseluruhan; 7,3 persen pelari maraton pernah didiagnosis menderita osteoartritis pinggul atau lutut. Hartwell memperingatkan agar tidak membandingkan angka ini dengan populasi umum, mengingat perbedaan utama dalam usia dan kesehatan secara keseluruhan.

Meski begitu, kebanyakan dokter akan mengenali bahwa rata-rata kejadian radang sendi lebih tinggi dari tujuh persen pada usia 44 tahun. Yang jelas, hampir satu dari empat pelari yang disurvei mengatakan dokter mereka menyarankan agar mereka mengurangi jarak tempuh atau berhenti berlari sama sekali. 

Peneliti osteoartritis di Tufts University yang tidak terlibat dalam studi Chicago Marathon, Jeffrey Driban, mengatakan berlari tidak akan mencegah faktor risiko osteoarthritis yang tidak dapat dihindari seperti usia dan riwayat keluarga. Namun, yang pasti, lari dapat mencegah kondisi kesehatan seperti penyakit jantung dan obesitas. Kedua kondisi tersebut memiliki hubungan yang kuat dengan peningkatan risiko radang sendi.

Survei Chicago Marathon hanya menangkap kesehatan sendi pelari saat ini dan di masa lalu, bukan risiko mereka terkena osteoartritis pinggul dan lutut selama bertahun-tahun. “Kami tidak mendapatkan gambaran lengkap tentang kesehatan sendi jangka panjang. Akan sangat berharga untuk melacak pelari ini dari waktu ke waktu atau bahkan menjangkau pelari maraton masa lalu yang berhenti berlari dan melihat bagaimana keadaan mereka sekarang,” ujarnya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement