Kamis 02 Mar 2023 14:42 WIB

Yang Dicari Banyak Orang Ketika Cari Kerja, Ternyata Gaji Bukan yang Utama

Uang tidak cukup untuk mempertahankan karyawan dalam jangka panjang.

Pencari kerja (ilustrasi). Ketika mencari kerja, para pencari kerja tidak hanya melihat gaji atau uang yang diberikan perusahaan.
Foto: www.freepik.com
Pencari kerja (ilustrasi). Ketika mencari kerja, para pencari kerja tidak hanya melihat gaji atau uang yang diberikan perusahaan.

REPUBLIKA.CO,ID, JAKARTA -- Mayoritas pencari kerja di Asia Tenggara dan Hong Kong menjadikan work life balance yang baik sebagai prioritas utama dalam memilih pekerjaan dengan angka sebesar 71 persen. Fakta ini didaat berdasarkan survei terbaru dari JobStreet.

Di Indonesia, sebanyak 43 persen responden mengatakan work life balance menjadi prioritas utama dalam memilih pekerjaan. Selain itu, 42 persen responden menyatakan bahwa kesempatan jenjang karier merupakan atribut yang sangat penting dalam memilih pekerjaan.

Baca Juga

Survei tersebut dirilis pada Rabu (1/3) oleh SEEK, Boston Consulting Group (BCG), dan The Network. Survei mewawancarai sebanyak 97.324 responden di Indonesia, Hong Kong, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand. Menurut JobStreet, pencari kerja di Indonesia lebih terbuka terhadap tawaran pekerjaan dan hanya sedikit responden memiliki isu terkait deal-breaker. Dalam memilih karier, para responden memprioritaskan cuti yang tetap digaji, asuransi dan tunjangan, tugas-tugas kerja yang rumit, dan mendapat peluang kepemimpinan dibandingkan dengan rata-rata responden dari global.

Sebagian besar pekerja Indonesia menyukai sistem kerja hibrida, meskipun 38 persen di antaranya terbuka untuk kembali bekerja di kantor secara full time. Terkait jadwal kerja, pencari kerja di Indonesia lebih memilih bekerja dengan jadwal standar lima hari dalam sepekan.

"Harapan orang terhadap pekerjaan telah berubah secara radikal dalam beberapa tahun terakhir. Kebanyakan pencari kerja tidak ingin hidup untuk bekerja, tetapi bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup," kata Partner dan Associate Director di BCG Sagar Goel melalui keterangan pers di Jakarta, Kamis (2/3/2023).

Meskipun gaji tinggi mungkin menjadi cara untuk menarik perhatian pencari kerja, Goel memandang bahwa uang tidak cukup untuk mempertahankan karyawan dalam jangka panjang. "Budaya yang mendukung work life balance, memungkinkan fleksibilitas, dan menekankan hubungan kerja yang baik sama pentingnya,"kata dia.

JobStreet menilai pasar tenaga kerja di Indonesia sangat kompetitif. Ini ditunjukkan dari survei bahwa 76 persen responden mendapat tawaran pekerjaan beberapa kali dalam setahun dengan tawaran pekerjaan di berbagai bidang.

Sebanyak 75 persen orang Indonesia juga percaya bahwa mereka memiliki posisi tawar yang kuat saat mencari pekerjaan. Namun saat mendekati peluang kerja, 43 persen responden akan menolak peluang kerja yang menarik jika mendapat pengalaman rekrutmen yang buruk.

 

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement