Rabu 15 Feb 2023 04:04 WIB

Penampakan Piramida Mesir Ketika Baru Dibangun, Warnanya Bukan Cokelat

Selama ribuan tahun, piramida-piramida di Mesir sebetulnya telah berubah.

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Qommarria Rostanti
Rekonstruksi digital piramida Giza oleh perusahaan asuransi Australia, Budget Direct. Ketika baru dibangun, Piramida Mesir warnanya bukan cokelat. (ilustrasi)
Foto: Budget Direct via Live Science
Rekonstruksi digital piramida Giza oleh perusahaan asuransi Australia, Budget Direct. Ketika baru dibangun, Piramida Mesir warnanya bukan cokelat. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Piramida Mesir yang dibangun di atas pasir adalah bukti kecerdikan dan rekayasa manusia. Dibangun untuk menandai makam firaun kuno, bangunan-bangunan besar ini telah berdiri selama ribuan tahun. 

Namun selama ribuan tahun, piramida-piramida tersebut sebetulnya telah berubah. Alasannya karena pekerja konstruksi menggunakan kembali materialnya, termasuk juga akibat penjarahan. Jadi, seperti apa bentuk piramida saat dibangun? 

Baca Juga

Ketika piramida Mesir kuno pertama kali dibangun, baik di Giza maupun di tempat lain, piramida-piramida tersebut tidak berwarna cokelat seperti yang biasa Anda lihat. Itu ditutupi oleh lapisan batuan sedimen yang mengilap.

"Semua piramida dilapisi oleh batu kapur putih yang halus. Lapisan batu kapur akan memberikan piramida lapisan halus dan halus yang bersinar putih terang di bawah matahari Mesir," ujar asisten profesor di Czech Institute of Egyptology, Mohamed Megahed, seperti dilansir Live Science, Selasa (14/2/2023).

Merujuk data Museum Nasion Skotlandia, pembangunan Piramida Agung di Giza saja menghabiskan sekitar 6,1 juta ton batu kapur. Piramida Agung juga disebut Piramida Khufu, merupakan piramida terbesar dan tertua di antara semua piramida yang masih ada di Giza. 

Nama Khufu diambil dari nama Firaun Khufu yang memerintahkan pembangunannya pada masa kekuasaannya, sekitar tahun 2551 sebelum Masehi (SM) hingga 2528 SM. Namun, batu-batu selubungnya kemudian digunakan kembali untuk pekerjaan bangunan lain di bawah penguasa Mesir, seperti yang terjadi pada sebagian besar cangkang piramida. 

Menurut Egyptologist, Mark Lehnerda, ada bukti bahwa batu-batu selubung mulai dilucuti pada masa pemerintahan Tutankhamun (sekitar tahun 1336 SM hingga 1327 SM). Hal ini terus berlanjut hingga Abad ke-12 Masehi. Gempa bumi yang terjadi pada 1303 Masehi juga diyakini melonggarkan beberapa batu.

Saat ini, Piramida Giza masih mempertahankan beberapa lapisan batu kapur aslinya, meskipun terlihat sedikit lebih lapuk dibandingkan dengan zaman kuno. "Anda dapat melihatnya di puncak Piramida Khafre di Giza," kata Megahed.

Piramida Khafre, yang dinamai sesuai dengan nama Firaun Khafre (yang memerintah sekitar tahun 2520 SM hingga 2494 SM), memiliki sisa-sisa batu selubung di sekitar puncaknya yang memberikan kesan bahwa puncak kedua terjepit di atas puncak pertama. 

"Di Mesir kuno, piramida ini juga memiliki selubung granit merah di sekitar tingkat yang lebih rendah," demikian menurut Egyptologist Miroslav Verner.

Piramida ketiga dan terkecil dari tiga piramida utama di Giza adalah Piramida Menkaure, dinamai sesuai nama firaun Menkaure yang memerintah sekitar tahun 2490 SM hingga 2472 SM, juga menggunakan selubung granit merah di sekitar area bawahnya. 

Saat ini, piramida juga tidak memiliki apapun di puncaknya. Namun awalnya piramida ini memiliki batu-batu besar yang dilapisi dengan elektrum, campuran emas dan perak. Menurut Megahed, piramida-piramida tersebut akan terlihat seperti permata runcing di ujung piramida. 

Sebagian besar piramida telah hilang seiring berjalannya waktu, tetapi ada beberapa contoh yang masih ada di museum. Spesimen-spesimen ini menunjukkan bahwa piramida diukir dengan citra religius. 

Sebagai contoh, British Museum memiliki piramida batu kapur yang dilapisi dengan hieroglif dari Abydos. Abydos merupakan sebuah situs arkeologi di Mesir yang menggambarkan orang-orang yang telah meninggal yang menyembah dewa Mesir kuno Osiris dan menjalani mumifikasi dari Anubis yang berkepala serigala.

Mengingat kemegahan piramida zaman dulu, fitur yang tidak ada saat ini membuatnya tampak seperti luka yang besar. Mungkin contoh terbaik dari hal ini terlihat jelas pada Piramida Menkaure. 

"Ketika Anda melihat Piramida Menkaure dari utara, Anda bisa melihat luka besar, seperti depresi besar," kata Yukinori Kawae, seorang arkeolog dari Institut Riset Lanjutan Nagoya University di Jepang.

Luka di Piramida Menkaure mungkin merupakan kerusakan visual yang tidak akan ada di zaman kuno, tapi manfaat dari kerusakan tersebut adalah bahwa hari ini, kerusakan tersebut memberikan jendela ke dalam piramida. "Ini juga merupakan area yang penting bagi para arkeolog karena kita dapat melihat struktur internal piramida," kata Kawae.

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement