Sabtu 11 Feb 2023 15:08 WIB

Kiat Terapkan Konsep Mindful Parenting Saat Bersama Anak

Kunci mindful parenting adalah menyadari apa yang ada pada diri anak, termasuk emosi.

Anak-anak bermain saat acara Kids FanFest Indonesia 2022 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Jumat (30/12/2022). Orangtua perlu menerapkan mindful parenting dalam mengasuh anak.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Anak-anak bermain saat acara Kids FanFest Indonesia 2022 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Jumat (30/12/2022). Orangtua perlu menerapkan mindful parenting dalam mengasuh anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikolog klinis anak dan remaja Vera Itabiliana Hadiwidjojo membagikan kiat bagi orang tua sebelum menerapkan mindful parenting saat mengasuh anak. Mindful parenting adalah pendekatan pengasuhan yang menekankan hadir untuk anak, fokus pada right here right now

"Jadi benar-benar fokus pada apa yang diperlihatkan anak sehingga tahu apa yang dibutuhkan anak," kata psikolog dari Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia (LPT UI) kepada Antara, Sabtu (11/2/2023).

Baca Juga

Kata-kata kunci yang harus dipahami orang tua dalam menerapkan mindful parenting adalah "sadar penuh" atau "fokus sini kini". Selain itu, orang tua hendaknya "menerima" dan "tidak menghakimi" pada anak.

Menurut Vera, terdapat tiga kunci untuk dapat menerapkan mindful parenting, salah satunya termasuk "sadari" yang berarti orang tua harus menyadari apa yang terjadi pada diri sendiri baik itu berupa pikiran, emosi, serta rasa tubuh.

 

Langkah selanjutnya yaitu "pause" atau henti sejenak yang berarti menarik napas dalam-dalam yang dapat dilakukan dengan teknik grounding. Terakhir, "pilih tindakan" antara mana yang tetap menjadi dorongan dan mana yang dilakukan.

Mindful parenting bukan berarti orang tua harus hadir 24 jam penuh bersama anak. Menurut psikolog anak dan keluarga Rosdiana Setyaningrum, M.Psi, MHPEd, hadir yang dimaksud adalah orang tua harus lebih menyadari momen yang dilalui saat ini juga ketika bersama anak.

"Tips secara yang gampang adalah kalau lagi ngobrol sama anak, ya, ngobrol, jangan main handphone. Kalau kita lagi kerja, ya, kita mindful working, kita kerja pikirannya jangan ke mana-mana. Lalu pada saat kita sama anak, ya, pikirannya jangan ke mana-mana," kata psikolog yang sempat menempuh pendidikan di Universitas Indonesia itu.

Dengan menerapkan mindful parenting, menurut Rosdiana, anak akan merasa bahwa orang tuanya memang hadir penuh untuk mereka. Anak juga akan merasa dimengerti dan diterima.

Rosdiana juga mengatakan bahwa mindful parenting bertujuan untuk mengenal anak secara lebih jauh sehingga orang tua dapat membantu mengembangkan potensi mereka dengan baik.

"Harapannya adalah si anak itu juga nanti besarnya jadi anak yang mindful. Karena kan dia belajar dari kecil kalau orang itu selalu hadir, memang hadir dan sadar penuh pada saat bersama dengan mereka," kata dia.

Walau terkadang orang tua kerap menemui kegagalan ketika hendak menerapkan mindful parenting, menurut Rosdiana hal tersebut wajar. Yang terpenting, orang tua terus berlatih dan belajar.

"Parenting itu, sih, kalau menurut saya, biarpun dia mindful tetap trial and error. Ada yang harus kita coba," ujar dia.

"Karena kan bisa jadi apa yang kita lakukan, misalnya kita mindful, kita berusaha menghibur anak kita. Satu kalimat buat si kakak, belum tentu itu menghibur buat si adik karena karakter dia beda. Jadi, harus dicoba," kata Rosdiana.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement