Sabtu 04 Feb 2023 21:16 WIB

Film Waktu Maghrib Diharapkan Bisa Bantu Genre Horor Naik Kelas

Film horor berkualitas di Indonesia dinilai masih sangat terbatas.

Salah satu adegan dalam film horor Waktu Maghrib. (ilustrasi)
Foto: Rapi Films
Salah satu adegan dalam film horor Waktu Maghrib. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sutradara sekaligus penulis Sidharta Tata mengaku tertantang menaikkan kualitas film horor Tanah Air. Niat tersebut salah satunya dia lakukan lewat debut film panjangnya berjudul Waktu Maghrib yang dijadwalkan tayang di bioskop mulai 9 Februari 2023.

Sidharta mengatakan, horor merupakan salah satu genre film favoritnya, namun dia merasa bahwa film horor berkualitas di Indonesia masih sangat terbatas. "Sebagai seorang sutradara, selain tertantang dengan teknis pembuatan yang kompleks, saya ingin menaikkan kualitas level film horor di Indonesia. Sehingga, harapannya film horor akan tetap berada di panggung yang terhormat dan bermartabat," kata dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (4/2/2023).

Baca Juga

Ditulis oleh Sidharta Tata bersama Agasyah Karim, Khalid Kashogi, dan Bayu Kurnia, Waktu Maghrib bercerita tentang Adi dan Saman yang sering dihukum oleh Bu Woro, guru mereka yang disiplin dan galak. Suatu hari, kekesalan Adi dan Saman terhadap Bu Woro memuncak. Mereka menyumpahi guru itu bersamaan dengan berkumandangnya azan Maghrib. Sejak itu, Adi dan Saman mengalami teror yang mengerikan.

Waktu Maghrib yang diproduksi Rapi Films dan Sky Media itu dibintangi oleh sederet aktor muda dan berbakat mulai dari Aulia Sarah, Taskya Namya, Ali Fikry, Bima Sena, Nafiza Fatia Rani, dan Andri Mashadi. "Tertarik banget untuk main di film ini karena tahu diproduksi sama Rapi Films. Pas tahu kalau sutradaranya juga Mas Tata, kayak wah, ini dia nih salah satu sutradara yang dari dulu pengin aku kerja bareng," ujar Aulia.

 

"Apalagi dengan karakter Bu Woro yang berbeda dengan film-film aku sebelumnya dengan look hijab. Karakternya sangat abu-abu," lanjut dia.

Waktu Maghrib akan menjadi film horor pembuka tahun 2023 dari Rapi Films yang pada tahun lalu memproduksi Pengabdi Setan 2: Communion dan Qodrat. Produser eksekutif film Waktu Maghrib Sunil G Samtani mengatakan, Rapi Films konsisten memproduksi dan mendistribusikan film-film horor yang laris dan berkualitas. Ia pun berharap film tersebut dapat diterima dan dinikmati oleh penonton Indonesia.

"Kami juga bekerja sama dengan platform distribusi video singkat terdepan, Tiktok sebagai official content partner dari film Waktu Maghrib. Mulai dari 31 Januari-17 Februari 2023, para pencinta film horor dan pengguna Tiktok di Indonesia akan mendapatkan akses ke berbagai konten eksklusif hingga klip wawancara bersama kru dan pemain," kata Sunil.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement