Senin 16 Jan 2023 13:15 WIB

Manfaat Pelihara Kucing: Kurangi Risiko Serangan Jantung Hingga Baik untuk Mental

Penelitian menunjukkan ikatan emosional yang kuat antara manusia dan kucingnya.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Alasan banyak manusia yang menyukai kucing. (ilustrasi)
Foto: republika
Alasan banyak manusia yang menyukai kucing. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika orang mengatakan mereka suka kucing, hubungan itu bisa sangat kuat. Bagi banyak orang, kucing dapat dipercaya dan kehadirannya menghibur di saat kesepian. Namun, apakah hubungan dekat seperti itu sehat secara psikologis atau fisik?

Ahli genetika, pakar penyakit menular, psikolog, dan lainnya telah mengajukan beberapa teori tentang mengapa kucing beresonansi begitu kuat dengan beberapa orang. Mereka juga mencari tahu apa pengaruh kucing terhadap kesehatan manusia mereka.

Baca Juga

Dr Patricia Pendry dari Washington State University mempelajari interaksi manusia dan hewan. Dia telah menerbitkan penelitian yang menggambarkan ikatan emosional yang sangat kuat antara manusia dan kucing mereka.

Dr Pendry berspekulasi, perilaku diskriminatif kucing mungkin tidak dapat ditolak oleh manusia. Respons halus dan agak tidak terduga yang diberikan kucing kepada manusia memberi persepsi bahwa kita dipilih atau dianggap "istimewa" ketika respons dari kucing benar-benar terjadi.

 

"Saya juga percaya bahwa karena respons cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk muncul, kami terpikat oleh keinginan untuk mengetahui apa yang akan dilakukan kucing," ujarnya seperti dilansir laman Medical News Today, Senin (16/1/2023).

Karena sifat dan waktu tindakan mereka kurang dapat diprediksi, Anda mungkin tetap terpikat, hampir dengan cara yang membuat ketagihan. Anda tidak dapat melepaskan diri karena gesekan khusus kucing.

Mungkin juga, beberapa penelitian menunjukkan Anda tak bisa mengabaikan kelucuan kucing. Tidak ada diskusi tentang daya tarik kucing yang dapat mengecualikan tingkah laku mereka yang menggemaskan. Anak kucing, khususnya, memberikan energi yang tak terkendali dan kekonyolan ketika mereka sedang bermain. Kucing dewasa bisa sama konyolnya.

Bagaimana kucing memengaruhi kesehatan pemiliknya?

Para peneliti menemukan, hidup dengan kucing menawarkan manfaat kesehatan secara fisik dan terutama secara psikologis, dengan asumsi Anda tidak alergi terhadap kucing. Studi pada 2009 menemukan bahwa orang yang pernah memiliki kucing memiliki risiko kematian akibat serangan jantung lebih rendah dibandingkan orang yang tidak pernah memiliki kucing. Dalam survei tahun 2011 yang dilakukan oleh Cats Protection, badan amal kesejahteraan kucing Inggris; 93,7 persen responden mengatakan memiliki kucing bermanfaat bagi kesehatan mental mereka.

Satu penelitian menunjukkan, hidup dengan banyak hewan peliharaan termasuk kucing dapat mengurangi kemungkinan anak mengembangkan alergi. Beberapa telah menyatakan keprihatinan mengenai potensi infeksi zoonosis pemilik kucing oleh Toksoplasma gondii (T gondii) yaitu organisme parasit mikroskopis bersel tunggal yang sering ditemukan pada kotoran kucing. Bahkan ada yang berpendapat bahwa T gondii bisa menjadi pemicu skizofrenia.

Pada 2016, peneliti fakta diperiksa hubungan T gondii dengan skizofrenia dan depresi berat, kontrol impuls yang buruk (termasuk perilaku bunuh diri dan kriminalitas), kepribadian, dan kinerja neurokognitif. Mereka menemukan hanya ada sedikit bukti yang menghubungkan T gondii dengan masalah ini.

Menurut dr Pendry gilirannya menekan produksi kortisol (hormon stres). “Saya yakin, manfaatnya saling menguntungkan. Selama kasih sayang yang kita berikan kepada mereka diterima, kucing mendapatkan kenyamanan dan rasa memiliki yang sama dari kita," kata dia.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement