Rabu 05 Oct 2022 21:38 WIB

Pakar: Pola Pengasuhan yang Baik Bantu Atasi Permasalahan Stunting

Anak dengan pengasuhan yang baik akan menunjukkan pertumbuhan di atas rata-rata

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Peran keluarga sangat penting untuk turut mengatasi permasalahan stunting. Ilustrasi.
Foto: Freepik
Peran keluarga sangat penting untuk turut mengatasi permasalahan stunting. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Dosen Psikologi Perkembangan Anak IPB University Melly Latifa menyebut peran keluarga sangat penting untuk turut mengatasi permasalahan stunting. Hal itu dimulai dengan menerapkan pola pengasuhan dan stimulasi psikososial.

"Dalam penelitian, kualitas pengasuhan sangat menentukan pertumbuhan anak, perkembangan kognitif, kesehatan, dan penyesuaian sosialnya," jelasnya dalam webinar Peran Program KB dan Keterlibatan Keluarga Dalam Percepatan Penurunan Stunting yang diikuti secara daring, Rabu (5/10/2022).

Baca Juga

Anak dengan pengasuhan yang baik akan menunjukkan pertumbuhan di atas rata-rata, meskipun lingkungannya miskin. "Dengan kata lain anak bisa bertahan meskipun lingkungan kurang menguntungkan," ucap Melly.

Praktik pengasuhan yang bisa dilakukan adalah memberikan makan bayi dengan aturan yang benar dan membiarkan anak menyusu ASI selama enam bulan tanpa makanan lain. Selain pola pengasuhan, WHO juga merekomendasikan terapi bermain pada anak gizi buruk sebagai salah satu faktor psikososial untuk menurunkan stunting.

 

"Manfaat intervensi stimulasi psikososial bagi perbaikan kualitas anak-anak stunting di usia dewasanya yaitu dari aspek kognitif, psikososial, dan perilaku," ucap Melly.

Dosen Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen ini juga menyarankan penting untuk tetap meningkatkan asupan gizi keluarga serta memperbaiki akses air bersih dan sanitasi. "Faktor yang dapat meningkatkan risiko stunting yaitu rumah tangga dengan jamban yang tidak layak dan air minum yang tidak diolah," ucap Melly.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement