Kamis 08 Sep 2022 16:39 WIB

Dilarang Keras Mengonsumsi Lima Makanan Ini Jika Sudah Lewat Tanggal Kedaluwarsa

Keracunan makanan memengaruhi hampir 50 juta orang per tahun di AS.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Lima makanan yang jangan dimakan jika sudah melewati tanggal kedaluwarsa, salah satunya ikan. (ilustrasi)
Foto: www.pxhere.com
Lima makanan yang jangan dimakan jika sudah melewati tanggal kedaluwarsa, salah satunya ikan. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa dari Anda mungkin pernah tak sengaja mengonsumsi makanan yang lewat dari tanggal kedaluwarsa. Bisa jadi, Anda tidak menyadarinya saat membeli di supermarket atau sudah membeli beberapa stok makanan, disimpan, dan lupa memakannya.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan (CDC) Amerika Serikat (AS), keracunan makanan memengaruhi hampir 50 juta orang per tahun di AS (itu kira-kira satu dari enam orang). Dari jumlah tersebut, lebih dari 125 ribu orang akhirnya dirawat di rumah sakit dan sekitar 3.000 orang meninggal akibat makan makanan yang terkontaminasi.

Baca Juga

Karena alasan ini, tanggal kedaluwarsa adalah standar industri untuk memastikan bahwa pembelinya memiliki pedoman tentang berapa lama waktu yang diperbolehkan untuk menyimpan makanan dengan aman. Di belakang kemasan, biasanya ada dua atau bahkan tiga tanggal yang tertera. Produsen yang berbeda akan menandai produk mereka dengan tanggal yang berbeda untuk memandu konsumen dan toko.

Menurut laman Eating Well, tanggal itu adalah kapan makanan harus dijual, digunakan, atau dinikmati secara optimal. Ini sangat berguna untuk mengetahui dengan tepat tanggal apa yang harus dicari, sambil juga mencatat semua angka. Tanggal dijual biasanya paling tidak relevan bagi pembeli, tapi ini menginstruksikan penjual kapan mereka harus memindahkan barang dari rak untuk segera dijual.

 

Mengonsumsi makanan yang melewati "tanggal penjualan" biasanya tidak menjadi masalah, dan ini lebih merupakan indikator kualitas. Tanggal digunakan lebih berfokus pada pembeli, dan biasanya akan memberi tahu pembeli kapan makanan akan berada pada kondisi puncaknya.

Namun, "tanggal dinikmati" adalah yang benar-benar perlu diperhatikan. Meskipun tanggal-tanggal ini akan memberi tahu kapan makanan akan mulai kehilangan kualitasnya secara lebih signifikan. Ini adalah "pos pemeriksaan" terakhir sebelum beberapa makanan mulai kurang aman untuk dimakan.

Meski begitu, ada beberapa makanan yang dilarang keras untuk Anda makan setelah kedaluwarsa. Berikut penjelasannya seperti dilansir laman Health Digest, Kamis (8/9/2022):

1. Telur

Dalam beberapa hal, telur cukup bermasalah. Bukan karena aspek diet atau apa pun, tetapi karena kuning telur dan putihnya yang berada di dalam cangkang, sulit untuk mengetahui kapan mereka mati. Ketika telur kedaluwarsa, mereka dapat menimbulkan beberapa masalah kesehatan yang cukup serius di antaranya infeksi Salmonella.

Infeksi Salmonella dapat berlangsung hingga sepekan. Dalam kasus yang serius mungkin memerlukan intervensi medis dengan gejala umum muntah, diare, dan demam. Untungnya, ada beberapa cara untuk mengetahui apakah telur itu buruk atau tidak.

Kulit telur bisa tampak seperti tepung atau berlendir di permukaannya, yang menunjukkan pembusukan. Anda bisa juga melakukan tes pelampung sederhana dengan menuangkan air ke wadah, kemudian meletakkan telur di dalamnya. 

Apabila telur tenggelam ke dalam air, mereka masih bisa makan. Namun, telur yang miring ke atas atau mengapung telah menghasilkan udara tambahan di cangkang menunjukkan bahwa mereka sudah melewati masa baiknya. Jika memecahkan telur sebelum memakannya, bisa juga mencoba mengendusnya, bau aneh apa pun yang muncul itu mengindikasikan telur tidak lagi enak untuk dimakan.

2. Daging

Dari semua makanan yang harus dibuang setelah melewati tanggal kedaluwarsa, daging mungkin adalah yang teratas. Daging dapat dengan cepat berubah dari segar menjadi tengik dengan perubahan warna abu-abu, di samping bau busuk yang dapat mengingatkan pada amonia atau belerang. Daging yang sudah tidak layak juga bisa terasa berlendir saat disentuh.

Ada sejumlah bakteri yang dapat hidup dan berkembang dalam daging basi yang terbukti merepotkan. E coli, Staphylococcus, Salmonella, dan Clostridium, semuanya dapat mencemari daging dan menyebabkan keracunan makanan yang gejalanya dapat berupa muntah, diare, dan demam.

3. Susu

Segelas susu putih yang menyegarkan dapat dengan cepat berubah menjadi sesuatu yang merepotkan. Jika susu telah melewati tanggal kedaluwarsa, sebaiknya buang saja. Susu mulai rusak saat menumbuhkan bakteri, dan ini dapat terjadi meskipun telah melalui proses pasteurisasi. Setelah dibuka, susu dapat menyerap bakteri di udara terbuka.

Saat susu mulai rusak, biasanya dapat diketahui dengan cepat karena mulai berbau sangat busuk. Mungkin juga memiliki rasa yang tidak enak jika meminumnya, dengan ada rasa asam.

Jika tidak sengaja meminumnya, itu bisa menyebabkan keracunan makanan. Sebagian besar susu umumnya baik untuk diminum hingga satu pekan jika belum dibuka, dan setelah dibuka harus dikonsumsi dalam beberapa hari.

4. Ikan

Keracunan ikan bisa sangat buruk. Keracunan makanan scombroid dan ciguatera menjadi dua jenis yang paling umum. Keracunan makanan scombroid umumnya datang cukup cepat dan dapat menyebabkan gejala yang dapat disalahartikan sebagai reaksi alergi dengan gatal-gatal, sakit perut, dan muntah yang cukup umum.

Keracunan makanan Ciguatera dapat menyebabkan gejala yang sama dengan gejala gastrointestinal yang paling umum. Keracunan Ciguatera umumnya akan muncul dengan gejala atau perasaan yang tidak biasa di sekitar area mulut, dengan lidah, bibir, dan gigi terasa berbeda dan berpotensi mati rasa.

Maka dari itu, penting untuk selalu memeriksa tanggal kedaluwarsa serta mengetahui secara umum berapa lama ikan dapat bertahan dengan aman setelah dibeli. Ikan dan kerang segar umumnya memiliki umur yang cukup pendek di lemari es sekitar satu sampai dua hari saja. Namun jika ikan dibekukan, mereka akan bertahan lebih lama dengan rentang mulai dari beberapa bulan hingga satu tahun.

5. Krim keju

Agar tidak membahayakan kesehatan, penting untuk mengetahui apa yang dapat terjadi pada krim keju setelah masuk tanggal kedaluwarsanya. Krim keju memiliki kandungan air yang lebih tinggi dibandingkan keju keras. Ini dapat menciptakan peluang bagi mikroba untuk berkembang, karena apa pun dengan kadar air tinggi akan memungkinkan bakteri dan jamur berpindah dengan mudah dari satu bagian makanan ke bagian lain.

Daftar bakteri yang dapat tumbuh pada krim keju dan berpotensi membahayakan kesehatan juga cukup banyak seperti Listeria, Salmonella, Campylobacter, E coli, dan Cryptosporidium. Karena alasan inilah, pembeli harus mengawasi makanan dan membuang apa pun yang terlihat mulai berubah. Pembeli biasanya harus menyimpan krim keju di lemari es tidak lebih dari sepekan.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement