Senin 05 Sep 2022 20:35 WIB

Dosen Psikologi UI: Menjadi Manusia Dewasa Tantangan di Era Digital

Di era digital, orang semakin jauh dari hal-hal yang bersifat alamiah.

Berfoto untuk diunggah ke media sosial (ilustrasi). Di era digital, mudahnya aksesibilitas media sosial juga menjadikan tingginya kompetisi karena seseorang cenderung membandingkan dirinya dengan orang lain.
Foto: www.freepik.com
Berfoto untuk diunggah ke media sosial (ilustrasi). Di era digital, mudahnya aksesibilitas media sosial juga menjadikan tingginya kompetisi karena seseorang cenderung membandingkan dirinya dengan orang lain.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Dosen Psikologi Klinis Universitas Indonesia Prof Dr Elizabeth Kristi Poerwandari menyatakan bahwa menjadi manusia dewasa merupakan tantangan besar yang perlu dihadapi generasi muda saat ini. Ia mengatakan kemajuan teknologi memunculkan perbedaan signifikan pada tantangan yang dihadapi generasi pendahulu dengan generasi muda saat ini.

Menurut Kristi, ketekunan dan kesabaran menjadi kunci pendorong keberhasilan seseorang dalam menghadapi permasalahan di era digital. Ia mengatakan internet yang berkembang membuat segala aktivitas menjadi mudah, misalnya saat mencari referensi untuk tugas kuliah, mahasiswa dengan mudah mengakses, membaca dan menyalin jurnal dari mana saja tanpa perlu hadir secara fisik di perpustakaan.

Baca Juga

"Di satu sisi, kondisi ini menguntungkan, namun di sisi lain hal tersebut dapat membahayakan jika tidak manfaatkan dengan baik," kata Kristi di Kampus UI Depok, Jawa Barat, Senin (5/9/2022).

Menurut Kristi, perkembangan internet mengubah perilaku manusia. Seseorang menjadi sulit untuk sabar dan tekun karena terbiasa mendapatkan segala sesuatu dengan cepat. Mudahnya aksesibilitas media sosial juga menjadikan tingginya kompetisi karena seseorang cenderung membandingkan dirinya dengan orang lain.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement