Selasa 22 Feb 2022 18:24 WIB

Ahli Epidemiologi Sebut Varian BA.2 Bisa Memperpanjang Pandemi Covid-19

BA.2 disebut sebagai varian omicron yang sangat menular.

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Qommarria Rostanti
Varian BA.2 disebut bisa memperpanjang pandemi Covid-19. (ilustrasi)
Foto: Republika
Varian BA.2 disebut bisa memperpanjang pandemi Covid-19. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat lonjakan omicron terus menurun di Amerika Serikat (AS), para ahli penyakit menular mengawasi dengan cermat versi varian yang lebih menular. Versi varian yang sekali lagi dapat menggagalkan harapan negara untuk kembali normal ini adalah BA.2. 

Dilansir di lama NPR pada Selasa (22/2/2022), virus yang dikenal sebagai BA.2 adalah varian omicron yang sangat menular. Penyebarannya 30 persen lebih mudah dibandingkan varian sebelumnya. Karena BA.2 dengan cepat mengambil alih omicron asli di Afrika Selatan dan negara-negara lain dan bahkan menyebabkan lonjakan omicron kedua di Denmark, para peneliti telah bersiap untuk hal yang sama terjadi di AS.

Baca Juga

"Banyak dari kami berasumsi bahwa itu akan dengan cepat lepas landas di Amerika Serikat seperti yang terjadi di Eropa dan menjadi varian dominan baru," kata profesor epidemiologi di Yale School of Public Health Nathan Grubaugh.

Dia mengatakan, BA.2 terjadi perlahan tetapi terus menyebar, bahkan ketika gelombang omicron terus menghilang. Ketakutannya adalah bahwa penyebaran mungkin berada di jalur untuk mempercepat dengan cepat dalam waktu dekat.

 

Dia menyebut, BA.2 kini telah ditemukan dari pantai ke pantai dan menyumbang sekitar 3,9 persen dari semua infeksi baru secara nasional. "Jika naik dua kali lipat lagi menjadi 8 persen itu berarti kita memasuki fase pertumbuhan eksponensial dan kita mungkin menatap gelombang lain Covid-19 yang datang di AS," kata dia.

Beberapa ahli berpikir itu tidak mungkin BA.2 akan memicu lonjakan baru yang besar. Pasalnya, begitu banyak orang memiliki kekebalan dari infeksi sebelumnya dan vaksinasi pada saat ini.

"Hal yang paling mungkin yang akan terjadi adalah bahwa hal itu mungkin memperpanjang masalah, yang berarti mungkin memperlambat penurunan kasus, tapi itu mungkin tidak akan mengarah ke gelombang kasus baru," kata dia.

Omicron masih menginfeksi lebih dari 100 ribu orang dan membunuh sekitar 2.000 orang setiap hari di AS. Jadi, meskipun BA.2 tampaknya tidak membuat orang lebih sakit dibandingkan omicron asli, memperlambat penurunan kasus baru akan menyebabkan masalah yang lebih serius.  

Salah satu perawatan antibodi yang tersisa untuk Covid-19 mungkin kurang efektif melawan BA.2. Meskipun vaksinasi dan infeksi sebelumnya tampaknya melindungi orang dari BA.2, versi virus ini tampaknya agak lebih baik dalam menghindari sistem kekebalan dibandingkan omicron aslinya. Hal ini meningkatkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat mendorong pertumbuhan kasus baru.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement