Selasa 25 Jan 2022 21:00 WIB

Penanda Kerusakan Otak Pasien Covid-19 Parah Lebih Tinggi daripada Pengidap Alzheimer

Pasien Covid-19 tersebut dirawat dengan komplikasi neurologis.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Kesehatan otak (ilustrasi). Meskipun penanda kerusakan otaknya lebih tinggi daripada pengidap Alzheimer, pasien Covid-19 tidak serta merta akan mengembangkan penyakit tersebut.
Foto: www.freepik.com
Kesehatan otak (ilustrasi). Meskipun penanda kerusakan otaknya lebih tinggi daripada pengidap Alzheimer, pasien Covid-19 tidak serta merta akan mengembangkan penyakit tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ilmuwan terus berupaya mengungkap berbagai dampak yang bisa diakibatkan oleh infeksi Covid-19. Sebuah studi baru memperingatkan penyakit wabah tersebut berisiko memicu penumpukan jenis protein tertentu dalam tubuh yang membuat penderitanya punya biomarkers terkait kerusakan otak yang lebih tinggi daripada penderita Alzheimer.

Studi tersebut digagas oleh tim peneliti dari NYU Grossman School of Medicine, Amerika Serikat. Mereka melakukan penelitian saat gelombang awal pandemi, yakni antara Maret hingga Mei 2020.

Baca Juga

Para peneliti memeriksa darah pasien yang mengidap kasus Covid-19 parah dan mengalami gejala neurologis. Penelitian menganalisis kondisi 251 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit.

Pasien-pasien tersebut sebelumnya tidak memiliki riwayat gangguan kognitif atau demensia. Ada juga tiga kelompok kontrol yang tidak dirawat di rumah sakit karena Covid-19 dan tak mengalami penurunan kognitif.

Peserta yang masuk dalam kelompok kontrol tersebut juga tidak mengidap gangguan kognitif ringan maupun penyakit Alzheimer. Tes darah yang dilakukan pada peserta menerapkan teknologi yang mampu mengukur protein seberat satu trillionth gram dalam satu mililiter darah.

Hasilnya, ditemukan adanya kenaikan tingkat protein darah dan biomarker tertentu untuk kerusakan neurologis pada peserta jika dibandingkan dengan pasien Alzheimer. Penulis utama studi, Prof Jennifer Frontera, menyoroti perbandingan kondisi tersebut.

"Mereka yang mengalami gejala neurologis selama infeksi akut, kemungkinan memiliki tingkat penanda cedera otak yang setinggi atau lebih tinggi daripada mereka yang terlihat pada pasien Alzheimer," kata Frontera, dikutip dari laman Express, Senin (24/1/2022).

Penumpukan beberapa protein, salah satunya bernama tau, dikaitkan dengan kerusakan neuron di otak. Sementara, jenis lainnya, seperti amiloid beta, terpantau menumpuk pada pasien Alzheimer tetapi belum terhubung langsung ke penurunan kognitif.

Piala Dunia U-17 Indonesia mulai berlangsung sejak 10 November hingga 2 Desember 2023. Segera beli dan dapatkan tiket resmi pertandingan Piala Dunia U-17 di Jakarta, Bandung, Solo, dan Surabaya
di laman https://www.tickets-u17worldcup.com/matches

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement