Kamis 22 Jul 2021 21:17 WIB

Putra Robin Williams Ungkap Fakta di Balik Kematian Ayahnya

Putra dari Robin Williams ungkap ada kesalahan diagnosa dari kematian sang ayah.

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah
Putra dari Robin Williams ungkap ada kesalahan diagnosa dari kematian sang ayah.
Foto: REUTERS/Fred Prouser/ca
Putra dari Robin Williams ungkap ada kesalahan diagnosa dari kematian sang ayah.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Putra Robin Williams berbicara tentang perjuangan psikologis ayahnya serta perjuangannya sendiri setelah kematian komedian legendaris tersebut. Zak Williams (38 tahun), duduk bersama penulis dan pembawa acara Max Lugavere selama episode terbaru podcastnya, "The Genius Life," yang menayangkan episode baru setiap hari Rabu.

Percakapan jujur ​​​​mereka termasuk perjuangan bersama mereka dengan depresi, kecemasan, dan rasa sakit menyaksikan orang yang dicintai mengalami penyakit neurodegeneratif yang melemahkan, Lewy Body Dementia (LBD). Baik Lugavere dan Williams telah menyaksikan orang tua mereka menderita melalui penyakit ini, rasa sakit yang meninggalkan dampak abadi pada kedua pria tersebut. Itu adalah percakapan yang menyentuh pada hari ulang tahun ke-70 Robin Williams, pada 21 Juli.

Baca Juga

"Apa yang saya lihat adalah frustrasi," kata Williams tentang diagnosis dan kesalahan diagnosis ayahnya, dilansir di Fox News, Kamis (22/7).

Sekitar dua tahun sebelum kematiannya karena bunuh diri pada tahun 2014, dokter memberi tahu Williams bahwa ayahnya menderita penyakit Parkinson, gangguan sistem saraf pusat yang memengaruhi gerakan, menyebabkan getaran khasnya. Tetapi otopsi kemudian mengungkapkan bahwa Robin dan tim medisnya telah mengobati penyakit yang salah.

 

"Apa yang dia alami tidak sesuai dengan pengalaman banyak pasien Parkinson," kata putra sulung Robin dan istri pertamanya, Valerie Velardi.

Zak Williams percaya kesalahan diagnosis ayahnya kemungkinan memperburuk korban emosional yang diderita pasien demensia. Pada tahun-tahun Robin hidup tanpa mengetahui cakupan penuh dari penyakitnya, putranya mengamati perjuangannya untuk fokus dan tantangan dalam menampilkan keahliannya berikutnya, berkontribusi pada kecemasan dan depresi Robin sebelum kematiannya.

"Ingatan yang mendadak muncul, itu adalah cirinya di atas panggung," katanya, merujuk pada dampak demensia pada pasien.

Baik LDB dan penyakit demensia Parkinson (PDD) adalah subtipe demensia, ditandai dengan penumpukan protein yang mengumpul di neuron otak, menghambat sistem saraf pusat dan otonom. Namun, LDB membedakan dirinya dari subtipe lain dengan gejala termasuk penurunan kemampuan kognitif, dan berjuang dengan aktivitas mental sehari-hari seperti perencanaan, pemecahan masalah, fokus dan tetap waspada, menurut Lewy Body Dementia Association.

Halusinasi, tidur-berjalan, perubahan suasana hati dan kekakuan fisik juga merupakan karakteristik LDB. Selanjutnya, perkembangan PDD tidak dijamin pada semua pasien Parkinson pada awalnya, menambah kebingungan Robin di tahun-tahun sebelum kematiannya. Kehancuran itu mengambil korban setelah ayahnya meninggal, dalam bentuk gangguan stres pasca-trauma, alkoholisme, dan depresi.

"Saya mengobati diri sendiri melalui trauma menggunakan alkohol," kata Zak Williams.

Kesehatannya yang menurun, termasuk serangan psikosis, pada akhirnya mendorong Williams untuk mencari bantuan, dengan membantu orang lain.  Williams mengubah pengalaman negatifnya menjadi pengalaman positif melalui advokasi.

"Apa yang saya butuhkan untuk tidak hanya menjaga diri saya sendiri, tetapi juga untuk menunjukkan kepada orang lain." katanya kepada pembawa acara Max Lugavere, yang mencatat bahwa pria, khususnya, empat kali lebih mungkin meninggal karena bunuh diri dibandingkan dengan wanita, menurut studi.

Menurutnya, banyak laki-laki merasa terisolasi, banyak yang tidak memiliki outlet yang dibutuhkan. Ia menemukan kekuatan dalam program 12 langkah dan bentuk terapi kelompok lainnya.

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement