Ahad 05 Feb 2023 15:41 WIB

Viral di Twitter, Sushi Terrorism Serang Jepang

Terorisme sushi meresahkan penggemar kuliner di Jepang.

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda
Chef menyiapkan sushi (Ilustrasi). Tren prank baru di Jepang yang dijuluki Terorisme Sushi membuat resah pengelola restoran dan penggemar kuliner.
Foto: Istimewa
Chef menyiapkan sushi (Ilustrasi). Tren prank baru di Jepang yang dijuluki Terorisme Sushi membuat resah pengelola restoran dan penggemar kuliner.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menyantap sushi yang beredar di conveyor belt alias kaitenzushi merupakan salah satu tradisi bersantap yang populer di Jepang. Akan tetapi, kemunculan "sushi terrorism" membuat banyak orang kini merasa segan untuk menikmati sushi di restoran kaitenzushi.

"Terorisme sushi" merupakan sebuah tren prank baru yang sedang viral di Jepang. Tren ini dilakukan dengan cara melakukan sesuatu hal yang tak seharusnya pada sushi yang berputar di conveyor belt, seperti mengacak-acak, memakan pesanan orang, atau bahkan mengotori sushi dengan ludah.

Baca Juga

Orang-orang iseng atau prankster biasanya melakukan aksi "terorisme sushi" sambil merekamnya. Setelah itu, mereka mengunggah video tersebut agar menjadi viral di media sosial.

Salah satu video "terorisme sushi" yang paling viral direkam di sebuah kaitenzushi bernama Sushiro, di Gifu. Video yang diunggah di Twitter dan ditonton sebanyak 40 juta kali tersebut menampilkan seorang remaja pria menjilat lubang botol kecap asin yang diperuntukkan untuk penggunaan bersama.

Remaja tersebut juga tampak mengambil sebuah cangkir teh bersih yang ditumpuk untuk digunakan oleh pelanggan. Dia lalu menempelkan mulutnya memutari seluruh pinggiran cangkir dan menaruh kembali cangkir tersebut ke tempat semula.

Tak sampai di situ saja, remaja tersebut juga tampak menjilati jarinya berulang kali sambil melihat sushi yang berputar di conveyor belt. Lalu dengan cepat, remaja tersebut menaruh dan mengoleskan jarinya yang berlumur liur ke sushi yang yang beredar.

Dalam video berbeda, tampak seorang pengunjung bermain-main dengan sushi di conveyor belt. Pelanggan tersebut menaruh wasabi dalam jumlah besar di atas sushi yang berputar melewatinya.

Ada pula pelanggan yang menjilati sendok dalam wadah bubuk teh hijau. Padahal, sendok tersebut disediakan untuk penggunaan bersama.

Dampak Sushi Terrorism

Viralnya beragam video terorisme sushi membuat geram banyak warga Jepang. Alasanya, tren tersebut telah melanggar norma dan standar kebersihan serta higienitas makanan yang dijunjung tinggi di negara tersebut.

Tren ini juga turut memberikan dampak buruk bagi pengusaha restoran Sushiro. Sejak insiden di restoran Sushiro di Gifu viral, saham perusahaan yang menaungi Sushiro mengalami penurunan lima persen.

Menanggapi viralnya terorisme sushi, pihak restoran Sushiro menekankan bahwa mereka telah melakukan desinfeksi menyeluruh dan membuang semua botol kecap asin di restoran mereka yang terletak di Gifu. Selain itu, pihak restoran telah mencuci seluruh gelas yang ada di gerai tanpa terkecuali.

Pengelola Sushiro juga berencana melibatkan pihak kepolisian setelah melakukan investigasi internal terlebih dahulu. Mereka pun telah melaporkan pelaku ke pihak kepolisian.

"Kami telah melakukan desinfeksi menyeluruh dan membuang semua botol kecap asin di gerai yang diduga menjadi lokasi terjadinya insiden," jelas pihak restoran, seperti dilansir Indian Express, Ahad (5/2/2023).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement