Sabtu 24 Feb 2024 16:44 WIB

Jadi Saksi Perjalanan God Bless di Pameran Retrospektif

Pameran ini menawarkan pengalaman interaktif bagi pengunjung.

God Bless Rilis Video Klip Single Semesta. Pada Video klip kali ini, mereka merambah Dunia Web3, yaitu dengan mennyuguhkan video musik animasi.
Foto: dok. God Bless
God Bless Rilis Video Klip Single Semesta. Pada Video klip kali ini, mereka merambah Dunia Web3, yaitu dengan mennyuguhkan video musik animasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pameran Retrospektif God Bless 50 Tahun yang berlangsung di Gedung A Galeri Nasional Indonesia di Jakarta dari 17 Februari sampai 1 Maret 2024 menunjukkan cuplikan perjalanan band rock Indonesia dari era 1970-an.

Pengunjung yang datang ke tempat pameran pada Sabtu (24/2/2024), setelah mengantre beberapa menit diarahkan untuk memasuki ruang pameran, tempat mereka disambut dengan sebuah video yang menampilkan wajah beberapa personel God Bless. Di dekat pintu masuk ruangan ada papan putih yang menunjukkan petikan sejarah pembentukan band rock itu pada 1973.

Baca Juga

Karya-karya God Bless dalam format kaset, cakram kompak, dan piringan hitam dipajang di ruang pameran itu. Di bagian ruang pameran yang lain, pengunjung bisa melihat kostum-kostum personel God Bless dan foto mereka sambil bernostalgia, utamanya bagi yang melewati masa remaja pada tahun 1970-an.

Koleksi alat musik, peralatan rekaman, perlengkapan panggung, hingga penghargaan bagi God Bless juga dipajang di ruang pameran. Selain itu, Pameran Retrospektif God Bless 50 Tahun menawarkan pengalaman interaktif bagi pengunjung.

 

Dwi (54) mengenang masa lalu saat melihat kostum personel God Bless yang dipajang di ruang pameran. "Kalau buat angkatan kita ya bagus-bagus. Contoh, rambut gondrongnya, baju dan celana ngetat era-era 70-an, itu keren," katanya.

Sedana, Ekik (31), pengunjung yang lain, juga menikmati pameran sambil bernostalgia. "Denahnya terbilang sedikit ya. Tapi pas masuk lihat pita kaset itu nostalgia banget, dengerin pakai radio, putar pitanya pakai pensil, ada kenikmatan tersendiri lah," katanya.

Sementara Thariq (21) setelah menyaksikan pameran menyebut gaya musisi rock pada masa itu amat unik. "Buat penggemar God Bless zaman dulu, kalau ke sini pasti masih dapatlah feel-nya," kata dia.

God Bless, yang dibentuk pada 5 Mei 1973, anggotanya sekarang terdiri atas Achmad Albar, Ian Antono, Donny Fattah, Abadi Soesman, dan Fajar Satritama. Selama 50 tahun perjalanannya, tidak kurang dari 23 musisi yang pernah menjadi bagian dari God Bless, termasuk Yockie Suryo Prayogo, Deddy Dores, Dodo Zakaria, Fuad Hassan, Teddy Sujaya, Eet Sjahranie, dan Gilang Ramadhan.

Pameran Retrospektif God Bless 50 Tahun dibuka untuk umum dan gratis. Warga yang hendak berkunjung hanya perlu melakukan registrasi di situs web Galeri Nasional Indonesia. Pameran dibuka untuk umum setiap hari pukul 09.30 hingga 20.00 WIB. Kunjungan dibagi dalam enam sesi dengan kuota pengunjung pada setiap sesi sebanyak 150 orang.

Warga yang ingin melihat festival musik di ajang itu juga diminta melakukan registrasi di situs web Galeri Nasional Indonesia. Harga tiket pertunjukan musik Rp 60 ribu pada 24-29 Februari 2024 dan Rp 100 ribu pada 1 Maret 2024.

Festival musik berlangsung pukul 16.00 sampai 21.00 WIB mulai dari 24 Februari hingga 1 Maret 2024. God Bless juga dijadwalkan tampil pada akhir festival.

 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement