Kamis 22 Feb 2024 14:03 WIB

Evakuasi Sarang Tawon Vespa, Mengapa Sebaiknya Dilakukan Malam Hari?

Sebaiknya, jangan tangani sarang tawon secara mandiri.

Petugas Damkar mengevakuasi sarang tawon jenis Vespa affinis di atas tiang lampu (ilustrasi).
Foto: Dok Damkar Kuningan
Petugas Damkar mengevakuasi sarang tawon jenis Vespa affinis di atas tiang lampu (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, KOTA BOGOR -- Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Bogor, Jawa Barat akan mengevakuasi sarang tawon yang menyebabkan seorang warga di Kelurahan Kedungjaya tersengat dan akhirnya meninggal dunia. Evakuasi sarang tawon akan dilaksanakan pada malam hari.

"Evakuasi akan lebih aman dilakukan pada malam hari ketika tawon sudah masuk ke dalam sarang. Kalau siang hari berbahaya karena banyak yang berkeliaran di sekitar sarang," jelas Kepala Bidang Pemadaman dan Penyelamatan DPKP Kota Bogor M Ade Nugraha di Kota Bogor, Kamis (22/2/2024).

Baca Juga

Ade mengatakan, sebelum peristiwa warga yang meninggal karena disengat tawon, pada Rabu (21/2/2024) malam itu DPKP Kota Bogor sudah menerima laporan terkait keberadaan sarang tawon tersebut. Namun, ketika evakuasi akan dilakukan DPKP mendapat kabar bahwa salah seorang warga berinisial UD (50 tahun) meninggal dunia akibat disengat tawon tersebut, sehingga pelaksanaan evakuasi ditunda.

"Rencana akan dilakukan malam ini. Mudah-mudahan nanti malam bisa dilakukan penanganan,” ucapnya.

 

Ade menduga tawon yang menyengat korban merupakan jenis Vespa Affinis yang memang ganas dan bisa menyebabkan kematian. Apabila disengat lebih dari seekor, dipastikan tubuh korban tidak bisa menahan racun sengatannya.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement