Selasa 19 Dec 2023 16:13 WIB

Kemenkes: Belum Ditemukan Mutasi Baru Virus Covid-19

Penularan varian JN.1 telah ditemukan di Jakarta dan Batam.

Warga menggunakan masker saat berjalan di Jakarta, Jumat (8/11/2023). Kemenkes mengungkapkan tidak ada mutasi baru virus Covid-19 di Indonesia.
Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Warga menggunakan masker saat berjalan di Jakarta, Jumat (8/11/2023). Kemenkes mengungkapkan tidak ada mutasi baru virus Covid-19 di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Imran Pambudi menyampaikan bahwa hingga saat ini belum ditemukan mutasi baru virus Covid-19. Meskipun, penularan varian JN.1 telah ditemukan di Jakarta dan Batam.

"Saat ini, sesuai pemantauan kita, tidak ada mutasi virus baru, selama pandemi meski terjadi lonjakan kematian dan kasus, kalau muncul ada strain baru, JN.1 itu adalah turunan dari Omicron," kata Imran dalam bincang akhir tahun bersama Kemenkes di Jakarta, Selasa (19/12/2023).

Baca Juga

Imran juga memastikan bahwa pasien yang terdeteksi mengalami infeksi varian JN.1 sudah mendapatkan vaksin penguat (booster) kedua.

"Riwayat vaksin (pasien) rata-rata sudah dua kali, booster, dan untuk kematiannya, sudah dikonfirmasi tadi kalau bukan orang-orang (yang terinfeksi JN.1) ini, karena yang saya tahu kematian hampir semua ada komorbidnya," ujar dia

 

Sebelumnya, Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes Maxi Rein Rondonuwu sudah mengonfirmasi masing-masing satu kasus infeksi virus corona tipe SARS-CoV-2 varian JN.1 ditemukan di Jakarta Selatan pada 11 November 2023, Jakarta Timur pada 23 November 2023, dan Batam pada 13 Desember 2023.

Maxi juga menyebutkan bahwa menurut laporan per 18 Desember 2023 ada dua kasus kematian akibat Covid-19, masing-masing satu kasus di RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang dan RSUD Tarakan Jakarta.

"Satu pasien meninggal sudah divaksin dua kali dan memiliki komorbid. Satunya lagi belum pernah divaksin dan mengalami infeksi paru-paru," kata Maxi.

Terkait vaksin, Kemenkes tidak....

 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement