Jumat 08 Dec 2023 23:11 WIB

KPAI Ajak Semua Pihak Cegah Judi Online di Kalangan Anak

Semua pihak harus memastikan tidak ada anak yang terlibat judi online.

Tangkap layar Tampilan game online berkedok judi, Higgs Domino Island, yang masih digemari masyarakat |
Foto: Tangkap layar
Tangkap layar Tampilan game online berkedok judi, Higgs Domino Island, yang masih digemari masyarakat |

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengingatkan pentingnya semua pihak untuk terlibat dalam upaya pencegahan untuk memastikan anak-anak tidak terlibat judi online. Belakangan, judi daring cukup banyak menjerat korban.  

"Oleh karena itu, sebelum terlambat, kita harus melakukan pencegahan untuk memastikan anak-anak tidak terlibat judi online," kata Anggota KPAI Subklaster Anak Korban Pornografi dan Cybercrime Kawiyan saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (8/12/2023).

Baca Juga

Hal itu dikatakan Kawiyan dalam rakor yang membahas pencegahan judi online di kalangan anak-anak di Kantor Bupati Demak, Jawa Tengah. Kawiyan mengatakan anak-anak rawan terpapar judi online mengingat sebagian besar anak yang duduk di SMP/Madrasah Tsanawiyah dan SMA/Madrasah Aliyah menggunakan internet sebagai penunjang kegiatan belajar mereka.

Sementara itu, di sisi lain, mereka juga memanfaatkan internet untuk bermain media sosial dan game online. Untuk itu, KPAI meminta pihak-pihak terkait melakukan pencegahan secara terencana dan masif, terutama di semua satuan pendidikan, baik yang di bawah Kemendikbud maupun di bawah Kementerian Agama, untuk pencegahan judi online di kalangan anak.

 

"Meskipun belum ada angka pasti terkait korban judi online di kalangan anak karena ranahnya di dunia maya, tetapi dampak-dampaknya sudah dapat dilihat," kata Kawiyan.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement