Ahad 19 Nov 2023 14:32 WIB

Akademisi Ajak Dokter Bijak Resepkan Antibiotik

Jangan sampai demam sehari langsung diresepkan antibiotik.

Penggunaan antibiotik yang berlebihan dapat menyebabkan resistansi antibiotik. (Ilustrasi)
Foto: www.freepik.com
Penggunaan antibiotik yang berlebihan dapat menyebabkan resistansi antibiotik. (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Dr. dr. Qodri Santosa, M.Si.Med., Sp.A. mengajak seluruh dokter untuk bijak dalam menggunakan antibiotik pada pengobatan pasien terutama pasien anak.

"Bijak dalam menggunakan antibiotik, panas (demam) pakai antibiotik sesuai indikasinya," kata pengampu mata kuliah Ilmu Kesehatan Anak itu saat dihubungi di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Ahad (19/11/2023).

Baca Juga

Ia mengatakan terkait isu kelangkaan antibiotik di seluruh dunia yang mewarnai peringatan Hari Peduli Antibiotik Sedunia yang diperingati setiap tanggal 18 November.

Biasanya, kata dia, penyakit yang diberi antibiotik adalah penyakit-penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri dan virus.

"Jangan sampai panas sehari, langsung dikasih antibiotik. Selain boros, kalau suatu saat dia perlu, saking seringnya pakai antibiotik, malah jadi kebal," kata Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Kabupaten Banyumas itu.

Menurut dia, industri farmasi sebenarnya terus berkembang dan telah menghasilkan beberapa antibiotik baru.

Akan tetapi, kata dia, sering kali dokter sangat mudah memberikan antibiotik kepada pasiennya, sehingga hal itu diduga sebagai salah satu penyebab terjadinya kelangkaan antibiotik.

Bahkan, lanjut dia, ada istilah bahwa antibiotik itu sebagai tameng terakhir dalam pengobatan.

Ia mengakui bahwa dalam pengobatan sebenarnya tidak ada pengganti antibiotik.

"Yang paling penting justru ketika tidak ada indikasi, jangan dikasih antibiotik, kalau memang butuh antibiotik ya dikasih," kata dokter Qodri.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement