Selasa 07 Nov 2023 15:05 WIB

Fakta Superman: Petinju Muhammad Ali Hampir Jadi Superman

Sebelum aktor Christopher Reeve terpilih, muncul nama Muhammad Ali untuk Superman.

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti
Petinju Muhammad Ali. Muhammad Ali pernah hampir dipilih untuk memerankan karakter superhero Superman.
Foto: Sports Illustrated via AP
Petinju Muhammad Ali. Muhammad Ali pernah hampir dipilih untuk memerankan karakter superhero Superman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Film Superman 1978 merupakan salah satu terobosan dalam dunia perfilman. Sebelum diperankan oleh aktor Christopher Reeve, seorang juara tinju kelas berat dunia, Muhammad Ali, hampir dipilih untuk memerankan karakter Superman.

Karya itu disebut-sebut sebagai salah satu film terpenting yang pernah dibuat, dengan efek abadi yang nyata. Sebagian besar kesuksesan ini berakar pada Superman karya Richard Donner itu, dan sebagian besar kekuatan abadi film itu berkat penampilan sempurna Christopher Reeve.

Baca Juga

Sebelum casting Reeve, salah satu pilihan unik dan menarik yang dihadirkan di meja produksi adalah Muhammad Ali. Betapapun singkat pertimbangannya, ada saatnya sang The Greatest yang dianggap oleh banyak orang sebagai petinju terbaik sepanjang masa itu adalah pilihan yang memungkinkan untuk memerankan Superman.

Meskipun dunia belum pernah menyaksikan Ali melompati gedung-gedung tinggi dalam sekali lompatan, skenario hipotetis dia menjadi Superman adalah salah satu skenario "bagaimana jika?" dalam sejarah film.

 

Pada kolom komentar Superman edisi ulang tahun ke-40, produser Ilya Salkind berbicara tentang proses casting film tersebut. Ia menceritakan salah satu syarat yang ditetapkan DC Comics adalah mereka harus menyetujui daftar calon aktor yang akan berperan sebagai Clark Kent. 

Pemeran Superman selalu rumit karena pentingnya dia sebagai salah satu wajah DC Comics. Salkind merenungkan bahwa daftar tersebut berisi beberapa nama menarik yang mendapat cap persetujuan DC. 

“Saya telah membuat daftar, itu benar-benar lucu karena mereka telah menyetujui orang-orang seperti (Muhammad Ali), mereka telah menyetujui Al Pacino, mereka telah menyetujui Dustin Hoffman. Mereka telah menyetujuinya, mereka bisa memerankan Superman,” ucap Salkind dalam kolom komentar tersebut.

Jika dipikir-pikir lagi, daftar itu memang terlihat tidak masuk akal. Dan penampilan ikonik Reeve membuat pilihan-pilihan alternatif terasa seperti pilihan yang salah, terlepas dari bakat mereka sebagai aktor.

Meskipun pada akhirnya Ali tidak terpilih untuk peran itu, entah kenapa dia masih terikat dengan Superman selama ini. Dilansir laman Collider pada Selasa (7/11/2023), pada 1978, tahun yang sama dengan rilisnya Superman, DC Comics menerbitkan Superman vs Muhammad Ali.

Buku komik khusus selebritas ini melihat Bumi berada di bawah ancaman kehancuran dari ras alien yang dikenal sebagai Scrubb. Para alien mengajukan tuntutan untuk menghadapi juara terhebat di Bumi, yang mana Superman dan Ali menjadi sukarelawan.

Ali digambarkan sebagai seorang pejuang yang percaya diri, berpendapat bahwa sebagai penduduk asli Bumi, tanggung jawab harus berada di pundaknya, bukan pada Superman. Untuk memilih juara mereka, keduanya setuju untuk berpartisipasi dalam pertandingan tinju di mana kekuatan Superman untuk sementara akan dilucuti, untuk membuat segalanya adil. Meskipun Superman bertahan melawan juara kelas berat, akhirnya dia tersingkir oleh Ali.

Kemudian Ali menghadapi juara Scrubb, alien raksasa. Pertarungan ini bahkan menampilkan beberapa ciri Ali yang paling dikenal, seperti kebiasaannya memprediksi kapan pertandingan akan berakhir.

Ali meramalkan bahwa alien itu akan jatuh ke lantai dalam waktu empat menit, dan setelah perkelahian yang sulit, ia mampu mengalahkan lawannya dan melindungi Bumi dari invasi alien. Superman dan Ali mengungkapkan rasa hormat dan terima kasih yang besar satu sama lain, menunjukkan kekerabatan antara juara terkuat di dunia. 

Ada banyak sekali penggambaran Superman, baik sebelum dan sesudah Reeve, tapi bagaimana jika Ali yang diberi kesempatan untuk mengenakan jubah di gambar Donner? Seperti apa versi Superman itu, dan bagaimana dia bisa diterima?

Muhammad Ali adalah salah satu nama dan wajah yang paling dikenal di Amerika. Dia adalah juara kelas berat dan dianggap oleh banyak orang sebagai yang terhebat sepanjang masa, bahkan sebelum kariernya berakhir pada 1981.

Jika ada orang sungguhan yang paling cocok mewujudkan kekuatan Superman yang tak terkalahkan dan megah, itu adalah Ali. Selain sifat atletis dan karismanya, Ali juga mewakili perdamaian dengan cara yang mirip dengan nilai-nilai Superman.

Seperti Kal-El, kekuatan terbesar Ali tidak selalu terletak pada kehebatan bertarungnya, namun pada keinginannya yang kuat untuk perdamaian dan keadilan. Ali adalah seorang aktivis hak-hak sipil yang vokal, bahkan di tahun-tahun awalnya sebagai seorang atlet.

Ketika Ali direkrut untuk berperang dalam Perang Vietnam pada 1967, Ali menolak untuk berpartisipasi karena keyakinan agamanya dan sangat menentang perang tersebut. Protesnya, sebagai orang kulit hitam di Amerika, merupakan pernyataan kuat untuk mencapai perdamaian, namun bisa memecah belah dan bukannya tanpa konsekuensi.

Penolakan tersebut membuat Ali kehilangan gelar dan lisensi tinju. Bahkan dia menghadapi kasus Mahkamah Agung mengenai penolakannya untuk berperang.

Meskipun pilihan-pilihan ini memecah belah di Amerika, pilihan-pilihan ini juga merupakan salah satu alasan paling kuat mengapa Ali akan menjadi pilihan yang kuat sebagai Superman.

Ali adalah petarung yang tangguh dengan kepercayaan diri yang tinggi dan dukungan dari penggemarnya. Namun yang lebih penting, ia mengadvokasi hak-hak sipil, perlakuan adil, dan perdamaian.

Namun, terlepas dari semua faktor yang menguntungkan Ali, perannya sebagai Superman pasti akan mendapat sorotan publik yang tak henti-hentinya, baik dibenarkan atau tidak. Namun jika Ali memilih untuk berakting dibandingkan bertinju, apa dampaknya terhadap warisannya sebagai seorang petarung? Dalam beberapa hal, ini mungkin membantu. Pada 1978, Ali berada di tahun-tahun memudarnya karir tinju.

Pertarungannya pada 1977 melawan Earnie Shavers membuatnya mempertahankan gelar kelas berat, tetapi tahun berikutnya ia kehilangan sabuknya dari Leon Spinks. Dalam karier profesionalnya, Ali hanya mengalami lima kekalahan, tiga di antaranya terjadi setelah tahun 1977. Seandainya ia pergi ke Hollywood alih-alih naik ring, warisan tinju yang ia miliki akan terasa semakin tak tersentuh.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement