Selasa 30 May 2023 01:10 WIB

Keluarga Berperan Besar Tanggulangi Depresi Pada Lansia

Keluarga menjadi hal yang dibutuhkan lansia sehingga mereka merasa nyaman.

Keluarga menjadi hal yang dibutuhkan lansia sehingga mereka merasa nyaman.
Foto: www.freepik.com.
Keluarga menjadi hal yang dibutuhkan lansia sehingga mereka merasa nyaman.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Dokter spesialis kesehatan jiwa (Psikiater) Made Wedastra mengingatkan keluarga memiliki peran besar untuk menanggulangi depresi yang menimpa kalangan lanjut usia (lansia) pada Hari Lansia Nasional yang diperingatisetiap 29 Mei. "Jika masalahnya psikologis, lansia tidak terlalu ingin macam-macam tapi mereka hanya ingin dianggap ada," kata Wedastra di Denpasar, Senin (29/5/2023).

Menurutnya, perhatian dari keluarga menjadi salah satu yang dibutuhkan para lansia sehingga mereka merasa nyaman saat usia senja. Psikiater yang berpraktik di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Bangli itu menambahkan depresi menjadi salah satu keluhan yang sering dialami lansia selain demensia atau pikun.

Baca Juga

Adapun gejala keluhan itu diantaranya mudah marah, perasaan tak menentu, berkata sendiri, gelisah, mengumpulkan sampah, hingga keluyuran dan tidak kembali ke rumah. Selain itu, ada juga gejala disertai halusinasi dan gangguan berpikir.

Ia menambahkan, depresi pada lansia berbeda dengan depresi manusia dewasa umumnya yang menangis seharian. Namun, lanjut dia, depresi pada lansia lebih kepada sakit fisik yang tidak kunjung sembuh dan sudah diobati namun tidak membaik.

"Ini terjadi karena pada lansia kemampuan mereka berkurang, sehingga tidak menutup kemungkinan lansia yang baru pensiun, kemudian kehilangan kebiasaan mereka bekerja atau kehilangan kendali dan takut merasa kehilangan," ucapnya.

Ia menambahkan, keluarga dianjurkan mengajak lansia ke ahli apabila adagangguan tidur, gangguan makan dan perawatan diri, keinginan mencelakai diri dan orang lain, atau keluyuran yang berisiko jatuh atau kecelakaan. Penanganan dari ahli kejiwaan, lanjut dia, disesuaikan dengan kondisi psikis pasien, misalnya membutuhkan obat jika terjadi gangguan tidur, halusinasi, gelisah atau keinginan mencederai diri dan orang lain.

Selain terapi, obat juga dilanjutkan dengan konseling atau psikoterapi berupa penguatan ego atau modifikasi lingkungan dan jika depresi ringan atau cemas cukup dengan konseling dan tanpa obat.

"Menangani disesuaikan dengan sakitnya jika dominan sakit fisik maka mau tidak mau membutuhkan perhatian penuh keluarga, jika tidak memungkinkan bisa dengan perawatan melalui orang ketiga," katanya.

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, prevalensi depresi tertinggi ada pada lansia dengan besaran usia 55-64 tahun mencapai 6,5 persen, usia 65-74 tahun mencapai delapan persen, dan usia di atas 75 tahun sebesar 8,9 persen. Riskesdas juga menyebutkan lansia berisiko untuk masalah gizi terutama gizi lebih, gangguan mental emosional, depresi, serta demensia.

Berdasarkan Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, jumlah lansia pada 2022 diperkirakan mencapai 31,2 juta jiwa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement