Kamis 27 Apr 2023 14:55 WIB

Mengapa Kulit Sawo Matang dan Gelap Lebih Tahan Cuaca Panas Ekstrem?

Cuaca panas ekstrem tengah melanda sejumlah wilayah.

Warga beraktivitas saat cuaca terik di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (24/4/2023). Orang dengan kkulit putih lebih rentan dengan efek yang ditimbulkan cuaca panas ekstrem.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Warga beraktivitas saat cuaca terik di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (24/4/2023). Orang dengan kkulit putih lebih rentan dengan efek yang ditimbulkan cuaca panas ekstrem.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis kulit dan kelamin I Gusti Nyoman Darmaputra mengatakan bahwa orang dengan kulit sawo matang dan gelap lebih tahan cuaca panas ekstrem dibanding orang berkulit putih. Mengapa begitu?

"Kulit sawo matang atau gelap cenderung lebih tahan terhadap panas, karena secara alami sudah ada sel melanin (pigmen yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata) dari melanosit (sel penghasil melanin) sebagai tabir surya yang melindungi," kata Darmaputra saat dihubungi di Jakarta, Kamis (27/4/2023).

Baca Juga

Darmaputra yang juga pemilik klinik spesialis kulit dan kecantikan DNI Skin Center ini mengatakan, orang berkulit putih lebih rentan dengan efek yang ditimbulkan cuaca panas ekstrem. Efek jangka pendeknya itu terbakar matahari (sunburn). Tanda-tandanya, yaitu muncul kemerahan, perih, bahkan bisa sampai melepuh persis seperti luka bakar.

"Kalau intensitas paparan panasnya tinggi, misalnya di siang hari, efek tersebut bisa muncul, terutama pada orang-orang yang berkulit putih," katanya.

 

Darmaputra menuturkan, yang membedakan tingkat ketahanan terhadap panas antara kulit putih atau kaukasian dengan kulit sawo matang atau gelap adalah dari melanosom (tempat penghasil melanin) yang berbeda jumlah dan ukurannya. Pada orang-orang yang berkulit gelap, melanosom akan memproduksi pigmen melanin lebih banyak.

"Alhasil, apabila terkena panas, kulit sawo matang akan menggelap lebih dulu," ujarnya.

Sedangkan produksi pigmen melanin orang-orang berkulit putih cenderung lebih sedikit. Saat kena panas, melanin yang melindungi tidak bisa maksimal.

"Ketika terkena panas, (kulit) mereka cenderung merah dan terbakar."

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement