Sabtu 15 Apr 2023 02:16 WIB

Momen Mudik, KAI Luncurkan Film Pulang

Film Pulang mendeskripsikan keterikatan antara masyarakat terhadap kereta api.

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha
Rangkaian kereta api melintas di dekat Depo Lokomotif PT KAI Daop 2 Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (4/4/2023). PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI meluncurkan film keduanya yang berjudul Pulang.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Rangkaian kereta api melintas di dekat Depo Lokomotif PT KAI Daop 2 Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (4/4/2023). PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI meluncurkan film keduanya yang berjudul Pulang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI meluncurkan film keduanya yang berjudul Pulang. Film pendek garapan rumah produksi PT Visualkan Kreasi Indonesia tersebut mendeskripsikan keterikatan antara masyarakat terhadap moda transportasi kereta api di Indonesia yang begitu mendalam. 

"Film ini kami produksi dalam rangka memasuki momen mudik lebaran yang mana menceritakan bahwa kereta api tidak hanya sebagai alat transportasi massal berbasis rel saja. Tetapi lebih dari itu, kereta api mempunyai sisi ikatan emosional bagi masyarakat Indonesia," ujar Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo saat acara peluncuran film pendek ini di Bioskop Metropole Jakarta, Jumat (14/4/2023).

Baca Juga

Didiek menceritakan film berdurasi 24 menit tersebut berkisah tentang Bapak (65), bekas narapidana yang kini telah puluhan tahun bekerja di sebuah warung makan sekitaran Stasiun Kereta Api Semarang Tawang. Bapak tiap tahun sebelum lebaran selalu membeli tiket kereta untuk menemui keluarganya, namun ketakutannya pada masa lalu yang kelam menggugurkan niatnya tersebut. Hingga suatu saat keputusannya berubah karena telah bertemu dengan buah hatinya.

"Film pendek berjudul Pulang ini sarat akan makna tentang sebuah keluarga, manifestasi dari arti Pulang yang menjadi bagian cerita besar Mudik Lebaran. Dengan latar cerita Ramadan dan Idulfitri, film ini ingin memberi makna luas tentang membuka hati, saling memaafkan, dan saling menerima untuk berbagi kebahagiaan," ucap Didiek.

 

KAI menghadirkan bintang film nasional pada film ini seperti Ray Sahetapi, Yuriska Patricia, dan lainnya serta disutradarai oleh Galih Firdaus. Adapun proses produksi film ini dikerjakan dalam waktu satu bulan dengan latar tempat Stasiun Tawang, interior kereta api, dan Wisma Transit Bandung.

Didiek mengatakan film ini ditayangkan secara ekslusif pada Youtube @keretaapikita dan layar kereta api mulai 15 April 2023 untuk menemani perjalanan pelanggan pada momen mudik Lebaran 2023. Pelanggan dapat mendengarkan TV di kereta api melalui audio jack di masing-masing kursi kereta kelas eksekutif. 

“Kolaborasi KAI dan PT Visualkan Kreasi Indonesia dalam memproduksi film pendek ini diharapkan dapat meningkatkan kecintaan masyarakat terhadap kereta api. Sehingga lebih banyak masyarakat yang menggunakan kereta api sebagai moda transportasi favoritnya," kata Didiek.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement