Selasa 14 Mar 2023 16:30 WIB

Musim Hujan Masih Berlangsung, Waspadai Penyakit Leptospirosis dari Kencing Tikus

Tikus identik dengan lingkungan yang kotor.

Tikus (ilustrasi). Leptospirosis merupakan penyakit infeksi akut yang disebabkan oleh bakteri leptospira yang ada pada kencing tikus.
Foto: Pixabay
Tikus (ilustrasi). Leptospirosis merupakan penyakit infeksi akut yang disebabkan oleh bakteri leptospira yang ada pada kencing tikus.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Dinas Kesehatan Kota Tangerang Banten mengimbau masyarakat untuk mewaspadai ancaman penyakit leptospirosis saat musim hujan. Penyakit yang ditularkan melalui air kencing tikus ini dapat berakibat kematian.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang, dr Dini Anggraeni, menjelaskan leptospirosis merupakan penyakit infeksi akut yang disebabkan oleh bakteri leptospira sp. Penularan bisa terjadi bisa kontak dengan lingkungan, air, tanah becek, atau lumpur, yang mengandung bakteri leptospira sp, di mana bakteri masuk melalui luka atau lecet pada tubuh.

Baca Juga

"Kencing tikus bisa mengalir bersama air yang diinjak dan masuk ke dalam tubuh manusia melalui selaput lendir, mata, hidung, kulit yang lecet hingga makanan," kata dr Dini di Tangerang, Selasa (14/3/2023).

Dokter Dini menyerukan agar warga siaga menjaga lingkungan tetap bersih. Sebab, tikus identik dengan lingkungan yang kotor.

 

Untuk pencegahannya, lanjut dia, ada beberapa cara yang perlu diperhatikan. Simpan makanan dan minuman di tempat yang aman dari jangkauan tikus serta cuci tangan dan kaki dengan sabun setelah terpapar air banjir, tanah becek, atau lumpur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement