Senin 06 Mar 2023 03:52 WIB

Kantongi Dulu Sertifikat Halal, Jurus Perusahaan Asing Bidik Pasar Asia dan Timur Tengah

Di Singapura, sertifikasi halal diperlukan untuk izin bea cukai.

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Natalia Endah Hapsari
Ini bukan pertama kalinya The Flora Group yang memproduksi jus nanas tersebut mendapatkan sertifikat halal.  (ilustrasi)
Foto: www.pixabay.com
Ini bukan pertama kalinya The Flora Group yang memproduksi jus nanas tersebut mendapatkan sertifikat halal. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SÃO PAULO---The Flora Group, yang mengkhususkan diri dalam memproduksi konsentrat jus nanas, mendapatkan sertifikasi halal untuk pabriknya yang berbasis di Floresta do Araguaia, Pará. Didirikan oleh orang Italia di Brasil pada 1998, perusahaan ini lahir dengan penekanan pada ekspor.

The Flora Group mengirimkan 90 persen hasil produksinya ke lebih dari 20 negara, terutama di seluruh Eropa, Timur Tengah, dan Asia. Manajer operasi The Flora Group, Leonardo Magalhães mengatakan bahwa sertifikasi halal wajib untuk masuk ke beberapa negara. “Di Singapura, sertifikasi halal diperlukan untuk izin bea cukai, dan kami berupaya memperluas pangsa kami di Timur Tengah,” kata Magalhães dilansir Menafn, Ahad (5/3/2023).

Baca Juga

Singapura bukanlah negara mayoritas Islam, tetapi sebagian besar penduduknya adalah Muslim. Ini bukan pertama kalinya The Flora Group mendapatkan sertifikat halal.

“Kami sudah disertifikasi oleh Cdial Halal selama dua siklus (enam tahun), lalu kami menghabiskan satu tahun tanpa itu (tahun 2022), dan sekarang kami mendapatkannya kembali karena permintaan dari negara-negara ini bangkit kembali,” ujar Magalhães.

 

Pada 2022, Magalhães mengatakan tidak banyak permintaan ekspor dari negara-negara yang mensyaratkan sertifikasi halal. Magalhães mengatakan perusahaannya hanya memproduksi jus tanpa mengandung bahan tambahan atau pengawet, hanya buah saja. Artinya, produk jus tidak ada alasan tidak halal.

“Tapi, kami melihat pentingnya sertifikasi agama untuk beberapa negara, jadi masuk akal bagi kami untuk disertifikasi. Ini masalah perdagangan, dan ini membuka pintu bagi pasar-pasar,” kata dia.

Dengan mengantongi sertifikasi halal, The Floral Group ingin meningkatkan pangsa pasarnya di Timur Tengah. “Kami tahu wilayah ini banyak mengonsumsi jus, dan kami ingin mengirim ke seluruh dunia dan meningkatkan jumlah, serta mendiversifikasi pasar,” ujar dia.

Keluar dari negara-negara Arab, kelompok ekspor ke Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Oman, Qatar, dan Maroko. Di Eropa, Magalhães mengatakan meskipun Islami bukan agama yang dominan, tetapi sertifikasi ini dicari mereka. Magalhães mengatakan perusahaannya juga mengekspor jus ke Iran.

Flora menggunakan nanas Pérola untuk memproduksi jus konsentrat, yang berfungsi sebagai dasar industri makanan untuk menghasilkan jus, minuman ringan, es krim, dan produk lainnya. Grup itu menanam nanas organik di Floresta do Araguaia, Pará, di mana mereka memiliki pabrik pengolahan untuk memproduksi jus utuh dan konsentrat, serta jus organik.

Floresta do Araguaia adalah produsen nanas Pérola terbesar di Brasil. Kebun milik kelompok itu sendiri menanam nanas organik, tetapi mereka juga membeli buahnya dari petani lokal lainnya. Perusahaan juga menjalankan pusat manajemen, pasokan dan distribusi di Pouso Alegre, Minas Gerais, serta pabrik pengolahan lainnya di Miranorte, Tocantins, di mana perusahaan juga memproduksi jus mangga, markisa, dan jambu biji.

Apa yang membuat grup ini menonjol dari yang lain, Magalhães mengatakan perusahaannya adalah spesialisasi dalam nanas dan memimpin pasar ini, serta memiliki sertifikasi industri makanan utama. “Kami bersertifikat FSSC 22.000 SGS, dan kami juga berpartisipasi dalam sistem kontrol sukarela SGF," kata Magalhães. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement