Rabu 22 Feb 2023 22:36 WIB

Anak-Anak Seolah Kehilangan Film Sesuai Usia, Ustadz Erick Yusuf Gagas Kun Ana Wa Anta

Kun Ana Wa Anta tayang mulai 9 Maret di bioskop.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Ustadz Erick Yusuf menjadi produser film Kun Ana Wa Anta yang akan rilis 9 Maret di bioskop.
Foto: Republika/Santi Sopia
Ustadz Erick Yusuf menjadi produser film Kun Ana Wa Anta yang akan rilis 9 Maret di bioskop.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di tengah perkembangan industri perfilman Indonesia, film anak dinilai masih kurang hingga anak seakan kehilangan tontonan yang sesuai bagi usia mereka. Ustadz Erick Yusuf menjadi produser eksekutif film Kun Ana Wa Anta menyebut anak-anak perlu tontonan yang memang menggambarkan pengalaman di fase usia mereka.

"Banyak film superhero sebenarnya film dewasa, jadi anak seolah kehilangan film sesuai," kata ustadz Erick dalam peluncuran film Kun Ana Wa Anta di Jakarta, Rabu (22/2/2023).

Baca Juga

Menurut ustadz Erick, anak harus mengenal film yang layak bagi mereka, yakni menggembirakan, seputar petualangan, dan menumbuhkan sifat baik. Sebagai Wakil Ketua Lembaga Seni Budaya Islam di Majelis Ulama Indonesia (MUI), ustadz Erick melihat bahwa seni seakan ditinggalkan umat Islam.

Menurut ustadz Erick, tugasnya sekarang ialah membangkitkan dakwah lewat budaya dan seni yang tentunya islami. Ia merujuk ke kiprah Wali Songo yang kerap berdakwah dengan seni.

 

"Beberapa tahun ke belakang, kita kehilangan film anak seakan diberangus film dewasa, bahkan dimasukan karakter lesbian gay biseksual dan transgender (LGBT), banyak film yang tidak bagus. Jadi saya ada usulan bikin film ini," kata dia.

Ustadz Erick juga menyebut MUI pasti akan mendukung karya apa pun yang memang bagus. Kun Ana Wa Anta juga tidak hanya khusus menggambarkan umat Islam karena memuat nilai-nilai universal sehingga bisa ditonton semua orang.

Sebagai contoh, di dalamnya terdapat karakter-karakter non-Muslim. Perbedaan itu tidak menjadikan setiap karakter saling bermusuhan melainkan melengkapi satu sama lain.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement