Kamis 12 Jan 2023 08:45 WIB

Masuki Musim Dingin, Intip Hal Unik di Ankara Turki dengan Eastern Express

Turki berubah menjadi 'surga wisata musim dingin' .

Salah satu spot wisata di Turki yang bisa dijajal dengan Eastern Express.
Foto: Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata Tur
Salah satu spot wisata di Turki yang bisa dijajal dengan Eastern Express.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Beroperasi antara ibu kota Turki, Ankara dan Kars, salah satu kota paling timur negara itu, 'Eastern Express' menawarkan pemandangan kota dan alam yang luar biasa, terutama di musim dingin. Dua jalur kereta terpisah; Eastern Express dan Touristic Eastern Express beroperasi di rute tersebut, memungkinkan para penggemar wisata untuk menikmati perjalanan yang tak terlupakan.

Keindahan alam, sejarah kuno, budaya, dan masakan yang beraneka ragam adalah beberapa alasan mengapa Turki menjadi tujuan wisata yang sangat diminati. Saat musim gugur berakhir, Turki berubah menjadi 'surga wisata musim dingin' dengan lanskap perkotaan dan pedesaan yang tertutup salju. 

Baca Juga

Selain resor ski terkenal di negara itu, Turki menawarkan pengalaman khusus bagi wisatawan musim dingin di tengah kota bersejarah yang bahkan lebih menggugah di bawah selimut salju. Salah satu pengalaman luar biasa ini adalah Eastern Express yang terkenal, yang berangkat dari ibu kota, Ankara, dan melewati kota-kota yang indah, pegunungan yang megah, dan lembah yang dramatis menuju Kars, kota musim dingin yang ajaib di bagian paling timur negara itu.

"Mulai dari jantung Anatolia dan membentang 1.310 kilometer ke bagian paling timur Turki, jalur Eastern Express terkenal dengan pemandangannya yang menakjubkan," demikian bunyi keterangan Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata Turki (TGA) seperti dilansir pada Kamis (12/1/2023).

 

Dianggap sebagai salah satu 'empat rute kereta terbaik' di dunia oleh penulis perjalanan, Eastern Express menyelesaikan perjalanan memukau antara Ankara dan Kars dalam waktu sekitar 25-26 jam. Setelah berangkat dari Ankara, kereta melewati provinsi Kırıkkale, Kayseri, Sivas, Erzincan dan Erzurum dan tiba di Kars, stasiun terakhir.

Penumpang di Eastern Express, rute nostalgia terfavorit di Turki, dapat menikmati stasiun kereta api bersejarah, makanan khas setempat, dan lanskap dunia lain yang menakjubkan. Kereta yang mencakup gerbong Pullman dan Kuset ini juga dilengkapi dengan gerbong makan dengan empat belas meja dan tempat duduk untuk 56 pengunjung. Selain pilihan bersantap di dalam kereta, beberapa penumpang membawa kompor listrik dan ceret ke dalam kereta dan menyiapkan meja yang nyaman.

"Untuk memenuhi permintaan yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, disediakan dua jalur kereta terpisah, Eastern Express dan Touristic Eastern Express. Touristic Eastern Express, yang memiliki gerbong kereta[F1]  tidur, berhenti di 29 stasiun," lanjut bunyi keterangan resmi tersebut. 

Selain itu, kereta berhenti selama dua setengah hingga tiga jam ke arah kedatangan dan keberangkatan. Eastern Express yang lebih santai tidak memiliki gerbong kereta tidur dan berhenti di 50 stasiun di jalur kereta, dengan jeda yang lebih terbatas selama perjalanan.

Tujuan akhir di Eastern Express adalah kota musim dingin Kars yang mempesona. Terletak di salah satu bagian paling timur Turki, kota ini adalah salah satu pemukiman tertua di Anatolia. Dibentuk oleh banyak budaya sepanjang sejarah, Kars membawa pengunjung ke masa lain. 

Mulai dari Urartian, tanah ini telah menjadi tuan rumah bagi banyak peradaban, beberapa di antaranya adalah Persia, Romawi Timur, Seljuk, dan Ottoman. Daerah ini juga merupakan jalur perdagangan penting tempat Jalan Sutra yang terkenal pernah dijumpai.

Di sini juga terdapat kota kuno Ani, Situs Warisan Dunia UNESCO yang pernah menampung populasi hingga hampir 100 ribu orang. Kota kuno ini diyakini berasal dari 5000 Sebelum Masehi. 

Terpelihara dengan baik hingga hari ini, Ani adalah hadiah luar biasa yang diberikan oleh Kars kepada para pengunjungnya. Struktur dan situs bersejarah lainnya di kawasan ini adalah Kastil Kars, di sekitar Sungai Kars, sedangkan struktur seperti benteng pertahanan dan Jembatan Batu Kedua berfungsi sebagai teras observasi Kars. Masjid Ebu'l Menûçehr, Gereja St. Prkich, Gereja Tigran Honents, Biara Biarawati, dan Museum Kars adalah situs menarik lainnya.

Salju musim dingin yang indah di Kars memastikan bahwa pusat ski kota yang terkenal, Sarıkamış juga dipenuhi oleh wisatawan selama periode ini. Pusat Ski Sarıkamış, yang terkenal dengan butiran salju kristalnya dan menawarkan jalur ski dengan ketinggian tertinggi ketiga di dunia, juga disukai karena olahraga ski Alpen dan wilahnya yang berada di utara. 

Danau Çıldır, di perbatasan Kars-Ardahan, adalah rute khusus lain yang dapat Anda kunjungi[F2]  di Kars. Pengunjung dapat berjalan-jalan di danau beku, menaiki kereta luncur yang ditarik oleh [F3] kuda, dan mengamati nelayan memancing ikan mas di es.

Rasa masakan Turki juga ditonjolkan di Kars. Kota di bagian paling timur negara ini adalah surga gastronomi dengan meja uniknya. Terutama terkenal dengan kashar dan gruyere, madu dan daging angsa, Kars menonjol dengan berbagai cita rasa lokal. Jika Anda menjumpai penampilan [F4] Ashik saat sedang makan, Anda sangat [F5] beruntung. Tradisi kuno ini – dongeng yang dibawakan oleh musisi dan juga[F6]  penyanyi – seringkali berubah menjadi kompetisi penuh semangat yang sangat menyenangkan baik bagi pemain maupun penonton. 

"Tradisi Ashik, yang masuk dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda untuk Kemanusiaan UNESCO pada tahun 2009, merupakan bentuk seni penting yang tertanam dalam ingatan budaya Anatolia."

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement