Selasa 25 Oct 2022 19:03 WIB

Pakar Ingatkan Vaksinasi Cegah Penularan Cepat Omicron Subvarian XBB

Subvarian Omicron XBB jauh lebih cepat daripada subvarian Omicron lainnya

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Vaksin (ilustrasi). Subvarian Omicron XBB jauh lebih cepat daripada subvarian Omicron lainnya.
Foto: www.pixabay.com
Vaksin (ilustrasi). Subvarian Omicron XBB jauh lebih cepat daripada subvarian Omicron lainnya.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN - Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan Covid-19 Syamsul Arifin mengingatkan pentingnya vaksinasi untuk mencegah kecepatan penularan Covid-19 varian Omicron subvarian XBB yang kini merebak.

"Bagi yang belum vaksinasi dosis lengkap segera vaksin atau lebih bagus lagi menerima dosis penguat atau booster untuk daya tahan tubuh dari penularan subvarian XBB," kata dia di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Selasa (25/10/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan Covid-19 di Indonesia mengalami peningkatan dalam dua minggu terakhir, baik kasus konfirmasi positif maupun kasus aktif. Angka tingkat positif Covid-19 nasional juga naik lebih dari tujuh persen.

Omicron subvarian XBB diklaim sebagai penyebab lonjakan kasus infeksi Covid-19 di beberapa negara, termasuk di Indonesia, karena subvarian XBB telah terdeteksi di Indonesia dari kasus pertama yang merupakan transmisi lokal. "Dari data kasus Covid-19 saat ini subvarian Omicron XBB dianggap sangat menular. Bahkan penularannya jauh lebih cepat daripada subvarian Omicron lainnya," kata dia.

 

Oleh karena itu, masyarakat sebaiknya mengenali gejala subvarian XBB agar bisa diperhatikan dan waspadai. Antara lain demam atau kedinginan, sakit kepala, batuk, sesak napas atau kesulitan bernapas, hidung tersumbat atau pilek, sakit tenggorokan, hilangnya rasa, kelelahan, nyeri otot atau tubuh, mual atau muntah, dan diare.

Syamsul mengutip sebuah studi yang ditulis oleh para peneliti China menemukan XBB memiliki kemampuan terbesar untuk menghindari perlindungan antibodi di antara varian yang baru muncul. Bahkan, peneliti juga menemukan orang yang pernah terinfeksi virus Corona sebelumnya dan telah divaksinasi tetap bisa terinfeksi Covid-19 subvarianXBB.

Meski begitu, kata dia, vaksinasi Covid-19 tetap penting dilakukan guna meringankan gejala infeksi. "Oleh karena itu penyintas dan telah divaksinasi jangan lengah. Selalu waspada terhadap kemungkinan penularan varian ini dengan disiplin prokes dan menjaga pola hidup bersih dan sehat," ujar Guru Besar Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran ULM itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement