Kamis 01 Sep 2022 15:41 WIB

Riset: Bermain Gim Kompetitif Kembangkan Kepribadian Siswa

Bermain gim kompetitif lebih banyak manfaatnya daripada main sendiri.

Peserta mengikuti pertandingan Piala Presiden E-Sports 2019 di Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (30/3/2019). Bermain gim kompetitif dapat mengembangkan kepribadian siswa, menurut hasil riset.
Foto: Republika/Prayogi
Peserta mengikuti pertandingan Piala Presiden E-Sports 2019 di Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (30/3/2019). Bermain gim kompetitif dapat mengembangkan kepribadian siswa, menurut hasil riset.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hobi main gim ternyata tak sepenuhnya buruk. Riset yang dilakukan Tim Laboratorium Cognition, Affect, and Well-Being (CAW Lab) Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI) bersama MABAR.com mengungkap bermain gim kompetitif dapat mengembangkan kepribadian siswa.

"Setidaknya ada empat aspek kognitif dan psikologis utama, yang mana siswa pemain gim tingkat kompetitif lebih unggul dibandingkan siswa lainnya," ujar psikolog CAW Lab UI, Dr Dyah T Indirasari, di Jakarta, Kamis (1/9/2022).

Baca Juga

Dyah mengatakan beberapa keunggulan siswa yang termasuk pemain gim kompetitif, yakni pada aspek kontrol respons yang membuat orang lebih fokus. Kedua, akurasi yang jauh lebih tinggi. Ketiga, kemampuan regulasi emosi yang lebih baik. Terakhir adalah kepribadian yang tidak impulsif dan tidak rentan stres.

Oleh karena itu, para orang tua tak perlu khawatir lagi jika anaknya bermain gim kompetitif yang dapat membantu pelajar mengembangkan kepribadian. Dengan dukungan dan wadah yang baik, bermain gim kompetitif bisa menjadi sarana aktualisasi diri sekaligus membentuk identitas pelajar cerdas berkarakter serta mendorongnya menjadi Pelajar Pancasila.

 

Adapun riset dilakukan dengan membandingkan tiga grup siswa, yakni siswa pemain kompetitif, siswa pemain gim kasual, dan siswa yang bukan pemain gim. Dalam riset, ketiga grup mendapatkan tugas-tugas yang sama untuk mengukur kemampuan kognitif dan psikologisnya.

Hasilnya didapati kecenderungan bahwa bermain gim kompetitif lebih baik daripada bermain gim kasual. Ketua CAW Lab Fakultas Psikologi UI, Agnes Nauli SW Sianipar MSc PhD mengatakan aspek-aspek tersebut merupakan bekal yang kuat dalam mengembangkan kepribadian yang baik bagi individu.

Apalagi, aspek kognitif seperti fungsi kontrol respons juga merupakan hal yang sangat mendasar dalam berbagai proses belajar akademik, olahraga, dan musik. Hasil riset turut menunjukkan e-sports dapat melatih daya juang para siswa. Kemampuan itu paling menonjol ditunjukkan oleh grup siswa pemain kompetitif dibandingkan kedua grup lainnya.

"Terdapat sejumlah anggapan bahwa generasi muda saat ini merupakan generasi stroberi atau lembek. Kami menemukan bahwa e-sports justru dapat meningkatkan grit pelajar," kata Agnes.

Dalam psikologi, menurut dia, daya juang dapat ditingkatkan bila seseorang memiliki tujuan, minat terkait tujuan tersebut, dan usaha yang kuat. Ketiga aspek tersebut terdapat di e-sports.

Hasil riset juga menunjukkan bahwa grit dapat meningkatkan kemampuan regulasi emosi melalui e-sports. Dari hasil penelitian juga didapati bahwa pemain gim kompetitif menggunakan e-sports sebagai wadah aktualisasi diri dan pembentukan identitas.

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement