Kamis 04 Aug 2022 06:50 WIB

Anus Gatal Gejala Awal Kanker Dubur? Segera Cek ke Dokter

Risiko Anda terkena kanker dubur meningkat seiring bertambahnya usia.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti
Anus gatal bisa jadi gejala kanker dubur. (ilustrasi).
Foto: www.freepik.com.
Anus gatal bisa jadi gejala kanker dubur. (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker dubur adalah jenis kanker yang jarang terjadi. Kanker ini menyerang saluran anus, tabung pendek di ujung rektum tempat tinja keluar dari tubuh Anda.

Risiko Anda terkena kanker dubur meningkat seiring bertambahnya usia. Wanita lebih mungkin mengembangkan penyakit ini dibandingkan pria. Beberapa orang dengan penyakit ini tidak akan mengalami gejala apa pun, dan beberapa mungkin mirip dengan kondisi kesehatan yang kurang serius, seperti wasir dan fisura.

Baca Juga

Itulah mengapa penting untuk mewaspadai tanda-tanda awal, misalnya memiliki bokong yang gatal. Tapi bagaimana Anda bisa yakin itu kanker, bukan hanya sekadar gatal?

Melansir dari laman Mirror, Rabu (3/8/2022), tanda-tanda awal peringatan kanker dubur meliputi pendarahan dari rektum. Gejala lainnya ada benjolan atau massa di lubang anus, nyeri, atau perasaan penuh di daerah anus dan penyempitan tinja atau perubahan lain dalam buang air besar.

 

Selain itu, keluarnya cairan tidak normal dari anus juga menjadi gejala kanker ini. Bisa pula melihat gejala lain seperti inkontinensia tinja (kehilangan kontrol usus), dan pembengkakan kelenjar getah bening di daerah anus atau selangkangan.

Gejala lainnya adalah gatal di dalam atau di sekitar dubur. Ketika datang ke gejala yang ditemukan di rektum Anda, di samping rasa gatal dan nyeri, benjolan kecil di sekitar dan di dalam bagian bawah juga mungkin ada. Anda juga mungkin mengalami keluarnya lendir dari bawah juga bisa terjadi.

"Sebagian besar kasus gatal di bokong tidak disebabkan oleh kanker, tetapi penting bagi dokter umum Anda untuk mengesampingkan semua kemungkinan," kata National Health Services (NHS).

Kanker dubur terbentuk ketika mutasi genetik mengubah sel normal dan sehat menjadi sel abnormal. “Sel abnormal tumbuh dan berkembang biak di luar kendali, dan mereka tidak mati,” ujar Mayo Clinic.

Akumulasi sel-sel abnormal membentuk massa (tumor) yang menyerang jaringan di dekatnya dan memisahkan dari tumor awal untuk menyebar ke tempat lain di tubuh. Kanker dubur terkait erat dengan infeksi menular seksual yang disebut human papillomavirus (HPV). Faktor risiko tinggi lainnya adalah melakukan seks anal atau banyak berganti-ganti pasangan, memiliki riwayat kanker serviks, vagina atau vulva, dan merokok.

Memiliki sistem kekebalan yang lemah juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit ini. “Risiko Anda terkena kanker dubur meningkat seiring bertambahnya usia, dengan setengah dari semua kasus didiagnosis pada orang berusia 65 tahun atau lebih," jelas NHS.

Sangat penting untuk memeriksakan gejala kanker dubur sesegera mungkin, karena semakin dini didiagnosis semakin baik. Anda mungkin memberikan beberapa tes dan pemindaian untuk memeriksa kanker dubur, jadi bicarakan dengan dokter umum Anda.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement