Senin 11 Jul 2022 21:45 WIB

Cara Bersihkan Daging Agar Aman dari PMK

PMK tidak menular ke manusia.

Rep: Febrian fachri/ Red: Dwi Murdaningsih
Daging sapi (ilustrasi)
Foto: britannica.com
Daging sapi (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Momen Idul Adha tahun ini diwarnai wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) yang membahayakan hewan ternak. Banyak warga yang kemudian lebih berhati-hati mengkonsumsi daging karena takut wabah PMK tersebut juga membahayakan kesehatan manusia.

Kepala Dinas Pertanian Kota Padang, Syahrial Kamat memberi tips agar daging qurban yang dikonsumsi aman. Salah satunya membersihkan daging dengan tepat.

Baca Juga

"Bersihkan daging qurban agar berbagai patogen yang ada di dalamnya hilang," kata Syahrial, Senin (11/7/2022).

Ia melanjutkan begitu selesai mengambil daging qurban, daging tidak langsung dicuci. Tapi lebih dulu direndam di dalam air mendidih. Kira-kira dengan suhu 70 derajat celcius selama 30 menit.

 

Setelah direndam, daging kemudian dicuci dengan air bersih. Apabila daging tidak diolah, disarankan untuk menyimpannya ke dalam chiller dan dimasukkan ke freezer.

"Penyimpanan daging dalam chiller merupakan proses pelayuan, sehingga dapat mematikan patogen pada daging. Ketika memasukkan ke dalam chiller selama 24 jam, virus PMK akan mati," ujar Syahrial.

Syahrial menyebut beberapa hasil penelitian sudah menyebut kalau PMK tidak menular ke manusia. Penyakit tersebut hanya menyebar ke sesama hewan berkuku. Seperti kerbau, kambing, sapi dan unta.

Tahun ini jumlah hewan qurban yang disembelih di Kota Padang pada Idul Adha tahun ini sebanyak 7.725 ekor. Terdiri dari  6.994 ekor sapi, kambing 730 ekor dan kerbau 1 ekor.
 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement