Ahad 03 Apr 2022 10:19 WIB

Tes Covid-19 Saat Ini Bisa Deteksi Subvarian BA.2? Ini Jawaban Ahli

Subvarian BA.2 saat ini disebut mendominasi dan sangat menular.

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah
Subvarian BA.2 saat ini disebut mendominasi dan sangat menular.
Foto: AP/AP
Subvarian BA.2 saat ini disebut mendominasi dan sangat menular.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketika lonjakan Omicron mereda dan kasus Covid 19 cenderung menurun di AS, banyak orang kembali ke rutinitas pra-pandemi mereka. Namun, para peneliti masih waspada karena subvarian Omikron yang sangat menular yang dikenal sebagai BA.2 terus menyebar.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), urutan BA.2 dilaporkan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir di tingkat global. Subvarian BA.2 saat ini menjadi strain dominan di AS menurut data Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Baca Juga

Tetapi karena BA.2 dianggap relatif baru, dapatkah subvarian menghindari tes Covid 19 dan memberikan hasil yang tidak akurat kepada orang-orang? Pakar kesehatan mengatakan itu tidak mungkin.

Senior di Johns Hopkins Center for Keamanan Kesehatan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Bloomberg, Amesh Adalja, MD, mengatakan, meskipun BA.2 merupakan varian baru, tidak ada bukti atau konfirmasi yang menunjukkan BA.2 menghindari tes Covid 19 atau memengaruhi tes untuk memberikan diagnosis yang akurat kepada pengguna.

 

"Tidak ada bukti bahwa Omicron menghindari pengujian dan tidak ada pengujian yang salah dengan Omicron BA.1 atau BA.2,” ujar Adalja seperti dilansir dari laman Very Well Health, Ahad (3/4/2022).

Sementara varian yang termasuk BA.2 tidak memengaruhi keakuratan tes antigen cepat Covid 19, menurut Adalja ada faktor lain yang memengaruhi. Ini dapat mencakup swab yang tidak diambil dari hidung atau tenggorokan dengan benar, swab atau sampel lendir yang secara tidak sengaja terkontaminasi selama pengumpulan, swab hidung atau swab tenggorokan mungkin tidak disimpan pada suhu yang benar. Faktor lain seperti waktu saat Anda mengikuti tes juga penting.

Para ilmuwan masih mempelajari tentang varian BA.2 dan efek potensialnya pada pengujian, tapi direktur CDC Rochelle Walensky, MD, MPH, mengatakan BA.2 tampaknya tidak menghindari vaksin atau kekebalan seperti jenis Omicron sebelumnya. Bernadette Boden-Albala, DrPH, MPH , direktur dan dekan pendiri di University of California, Program Irvine di Kesehatan Masyarakat, mengatakan orang harus menguji beberapa kali untuk memastikan hasil apakah positif atau negatif benar-benar akurat.

Perawatan tertentu seperti terapi antibodi monoklonal atau pil Covid 19 Pfizer perlu diberikan sesegera mungkin setelah gejala muncul untuk membantu orang dengan kondisi medis kronis merasa lebih baik lebih cepat, mempersingkat durasi gejala apa pun, dan mengurangi kebutuhan rawat inap. Memastikan Anda mendapatkan hasil tes yang akurat dapat menjadi sangat penting ketika mencoba mengakses beberapa perawatan ini.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement