Senin 27 Dec 2021 07:39 WIB

Gaya Belanja Hemat dan Ramah Lingkungan, Seperti Apa?

Agar terhindar dari pemborosan, buatlah daftar belanja.

Rep: gumanti awaliyah/ Red: Natalia Endah Hapsari
Berbelanja dengan membawa kantong belanja ramah lingkungan (ilustrasi)
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Berbelanja dengan membawa kantong belanja ramah lingkungan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, kita biasa berbelanja berbagai barang dan produk. Sayangnya, tak jarang kita kalap berbelanja ketika banyak diskon atau promo yang ditawarkan di berbagai pasar swalayan hingga mal.

Buntut dari aktivitas berbelanja pun sampah bungkus produk dan plastik lantas menumpuk dan menggunung. Lantas, bagaimana caranya agar kita bisa menerapkan gaya berbelanja yang lebih hemat sekaligus ramah lingkungan.

Berikut tip dari para pakar lingkungan hidup:

1. Beli yang perlu 

 

Konsumen diajak menghindari keborosan, belanja hal yang dibutuhkan saja dengan cara membuat daftar belanja.

 

2. Beli yang lokal 

Prioritaskan membeli produk lokal yang lebih menguntungkan perekonomian setempat dan memelihara keanekaragaman hayati Indonesia.

 

3. Beli yang alami 

Baca keterangan dan kenali kandungan bahan dalam satu produk. Utamakan produk yang dihasilkan secara alami dan tak berbahan kimia buatan.

 

4. Beli yang awet 

Konsumsi barang yang awet dengan cara riset mandiri sebelum berbelanja, kenali mutu bahan, dan perawatan barang sebaik mungkin.

 

5. Beli yang ekolabel 

Kenali ekolabel utama yang menjamin produksi komoditas berkelanjutan, yaitu FSC (produk berbahan dasar kayu, bambu, dan rotan), RSPO (produk kelapa sawit), MSC (produk perikanan tangkap), ASC (produk perikanan budi daya).

 

6. Buanglah sesuai jenisnya 

Kurangi produk sampah dengan selalu membawa tas belanja, sedotan stainless, dan botol minuman. Buang kemasan tak terpakai ke tempat yang sesuai jenis materialnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement