Senin 11 Jan 2021 09:50 WIB

Schwarzenegger: Insiden Capitol Ibarat Kebangkitan Nazi

Arnold Schwarzenegger sindir aksi pendukung Trump.

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda
Aktor Arnold Schwarzenegger sindir pendukung Donald Trump yang menyerbu Capitol Hill.
Foto: EPA
Aktor Arnold Schwarzenegger sindir pendukung Donald Trump yang menyerbu Capitol Hill.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Arnold Schwarzenegger menyampaikan pandangannya mengenai kerusuhan di Capitol Hill, Washington DC, yang berlangsung pada Rabu (6/1). Dia menyebut aksi itu seperti kebangkitan Nazi Jerman.

Sang aktor sekaligus mantan gubernur California itu membagikan opininya lewat sebuah video pada Ahad (10/1). Menurut Schwarzenegger, Donald Trump akan tercatat dalam sejarah sebagai presiden terburuk yang pernah ada.

Baca Juga

Pada Rabu, para pendukung Donald Trump menyerbu gedung Capitol untuk memprotes kemenangan Joe Biden. Empat orang tewas akibat bentrokan antara ratusan pengunjuk rasa pro-Trump dengan petugas.

"Rabu adalah hari pecahnya kaca di Amerika Serikat. Tapi massa tidak hanya menghancurkan jendela Capitol. Mereka menghancurkan ide-ide kita, menginjak-injak prinsip-prinsip yang mendasari negara kita," kata Schwarzenegger.

Bintang film The Terminator itu bercerita bahwa dia lahir di Austria dua tahun setelah Perang Dunia II berakhir. Akan tetapi, keluarganya menghadapi dampak lanjutan karena ayahnya bertugas sebagai tentara Nazi. 

Schwarzenegger mengatakan, dia tumbuh di antara pengaruh Kristallnacht. Dia menggambarkan itu sebagai "malam amukan terhadap orang Yahudi yang dilakukan pada 1938 oleh Nazi, setara dengan aksi Proud Boys." Proud Boys merupakan kelompok ekstremis sayap kanan yang anggotanya semuanya pria pendukung Trump.

Dengan berbagai latar historikal itu, Schwarzenegger merasa perlu mengingatkan semua warga AS mengenai nasionalisme. Dia meminta agar semua orang menyadari konsekuensi dari keegoisan dan sinisme.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement