Kamis 18 Apr 2024 19:41 WIB

Pendeta Gilbert Ledek Gerakan Sholat, Duduk Tasyahud Terbukti Bermanfaat Secara Medis

Gerakan sholat telah banyak diteliti manfaatnya secara medis.

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda
Muslim sholat berjamaah (Ilustrasi). Setiap gerakan sholat mendatangkan manfaat tersendiri bagi kesehatan.
Foto: republika
Muslim sholat berjamaah (Ilustrasi). Setiap gerakan sholat mendatangkan manfaat tersendiri bagi kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ceramah pendeta Gilbert Lumoindong menjadi viral di media sosial karena menyinggung soal besaran zakat dalam Islam dan juga gerakan sholat. Dalam ceramahnya yang disiarkan secara daring itu, pendeta Gilbert menyebut gerakan duduk dalam sholat (tahiyat) sebagai suatu hal yang sulit dilakukan.

Padahal, manfaat gerakan sholat sejatinya telah banyak diteliti secara global. Hasil studi menunjukkan segudang manfaat gerakan sholat secara medis.

Baca Juga

Khusus tasyahud atau tahiyat, gerakannya melibatkan duduk di lantai dengan kedua kaki dilipat, sehingga tumit menyentuh daerah gluteal dan tangan diletakkan di atas lutut. Ketika melakukan gerakan ini, otot-otot di bagian depan pergelangan kaki dan kaki menjadi teregangkan.

Gerakan ini meregangkan tibalis anterior, ekstensor hallucis longus (dengan jari kaki diluruskan), otot paha depan dan gluteus (sementara lutut dan pinggul dilemaskan). Temuan itu diungkapkan Gazal Kamran, fisioterapis dan rehabilitasi medis senior dari Al Ain Hospital di Uni Emirat Arab, melalui publikasi 2017 Researchgate.net, Kamis (18/4/2024).

Menurut Kamran, ketika duduk tasyahud, rentang gerak dalam penuh pada sendi lutut tercapai dan ini mencegah terbatasnya jangkauan sendi yang paling sering terlihat pada pasien dengan masalah lutut degeneratif. Sendi lutut tercatat mencapai fleksi maksimal ketika duduk tasyahud.

photo
Manfaat sholat bagi kesehatan. - (Dok. Republika)

Gerakan duduk di antara dua sujud juga dikenal dengan manfaat melancarkan pencernaan. Gerakan tasyahud meningkatkan fungsi hati dan mengendurkan usus, yang kemudian akan memfasilitasi pergerakan usus dalam tubuh.

Selain tasyahud, semua gerakan dalam sholat juga telah diteliti dan terbukti manfaatnya untuk kesehatan. Menurut penelitian di Binghamton University, State University of New York, Binghamton, AS, gerakan fisik kompleks dari sholat bisa mengurangi nyeri punggung bawah jika dilakukan secara teratur dan benar.

"Gerakan-gerakan tersebut mirip dengan yoga atau latihan intervensi terapi fisik yang digunakan untuk mengobati nyeri pinggang," kata Profesor dan Systems Science and Industrial Engineering Department Chair Mohammad Khasawneh.

Penulis An ergonomic study of body motions during Muslim prayer using digital human modelling itu mengatakan, penelitiannya berfokus secara khusus pada praktik sholat Islam. Gerakan serupa juga ditemukan dalam ritual sholat Kristen dan Yahudi, serta yoga dan terapi fisik.

"Sholat dapat menghilangkan stres fisik dan kecemasan, sementara ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa ritual sholat dapat dianggap sebagai pengobatan klinis yang efektif untuk disfungsi neuro-muskuloskeletal," kata Khasawneh dikutip dari laman Hindustan Times.

Para peneliti menganalisis statistik berdasarkan pergerakan model manusia digital yang dihasilkan komputer dari pria dan wanita sehat di India, Asia, dan Amerika, serta model dengan nyeri punggung bawah. Hasil penelitian tersebut diterbitkan dalam International Journal of Industrial and Systems Engineering.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement