Advertisement

Kejadian Langka, Pria Inggris Tertular TBC Ikan, Kok Bisa?

Kamis 22 Feb 2024 15:32 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Pengunjung melihat koleksi ikan yang berada di akuarium di BXSea, Bintaro, Tangerang Selatan, Jumat (15/12/2023). Petugas akuarium di Inggris terkena TBC ikan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
TBC ikan disebabkan oleh bakteri Mycobacterium marinum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam kejadian yang sangat langka, seorang pria di Inggris menderita tuberkulosis (TBC) ikan. Bagaimana penyakit pada ikan itu bisa sampai mengusiknya?

Sebuah laporan pengadilan ketenagakerjaan di Croydon, London selatan, Inggris mengungkapkan penderita TBC ikan itu adalah seorang petugas kebersihan di sebuah perusahaan pembuat akuarium. Pria tersebut terkenal sering menggigit kuku hingga jarinya berulang kali berdarah.

Baca Juga

Joshua Hodges, yang bekerja untuk Aquatechniques di Redhill, Surrey, mengalami masalah kesehatan tersebut karena tidak mengenakan sarung tangan saat tangannya berada di dalam air selama membersihkan dan merawat akuarium. Pada pertengahan Mei 2022, Hodges mengunjungi dokter karena jarinya infeksi.

Setelah dirujuk ke spesialis penyakit menular di Rumah Sakit St George, London, Hodges didiagnosis menderita infeksi Mycobacterium Marinum, yang disebut sebagai tuberkulosis pada ikan. Infeksi ini jarang terjadi pada manusia.

 

Infeksi Mycobacterium marinum tidak membuat fungsi paru-paru manusia terganggu, namun mendatangkan gangguan yang tak mengenakkan. Lain halnya dengan TBC pada manusia yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis.

Pada ikan, infeksi Mycobacterium marinum menyebabkan penyakit sejenis tuberkulosis. Sementara itu, pada manusia, infeksi dapat terjadi ketika kulit yang terluka terkena air yang terkontaminasi bakteri. Hal ini akan memunculkan infeksi kulit.

Hodges diberi resep antibiotik dosis tinggi untuk mengobatinya. Pada sidang di Croydon, London Selatan, hakim mendengar bahwa Hodges diobati dengan antibiotik dosis tinggi selama setahun dan mengalami efek samping.

Efek samping dari pengobatan termasuk rasa mual yang tidak menyenangkan, yang membuatnya sulit untuk bekerja di pagi hari dan sering kali merasa tidak enak badan di sore hari. Masalah kerja timbul ketika Hodges tidak dapat melanjutkan tugasnya karena kondisinya yang memburuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam kejadian yang sangat langka, seorang pria di Inggris menderita tuberkulosis (TBC) ikan. Bagaimana penyakit pada ikan itu bisa sampai mengusiknya?

Sebuah laporan pengadilan ketenagakerjaan di Croydon, London selatan, Inggris mengungkapkan penderita TBC ikan itu adalah seorang petugas kebersihan di sebuah perusahaan pembuat akuarium. Pria tersebut terkenal sering menggigit kuku hingga jarinya berulang kali berdarah.

Baca Juga

Joshua Hodges, yang bekerja untuk Aquatechniques di Redhill, Surrey, mengalami masalah kesehatan tersebut karena tidak mengenakan sarung tangan saat tangannya berada di dalam air selama membersihkan dan merawat akuarium. Pada pertengahan Mei 2022, Hodges mengunjungi dokter karena jarinya infeksi.

Setelah dirujuk ke spesialis penyakit menular di Rumah Sakit St George, London, Hodges didiagnosis menderita infeksi Mycobacterium Marinum, yang disebut sebagai tuberkulosis pada ikan. Infeksi ini jarang terjadi pada manusia.

 

Infeksi Mycobacterium marinum tidak membuat fungsi paru-paru manusia terganggu, namun mendatangkan gangguan yang tak mengenakkan. Lain halnya dengan TBC pada manusia yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis.

Pada ikan, infeksi Mycobacterium marinum menyebabkan penyakit sejenis tuberkulosis. Sementara itu, pada manusia, infeksi dapat terjadi ketika kulit yang terluka terkena air yang terkontaminasi bakteri. Hal ini akan memunculkan infeksi kulit.

Hodges diberi resep antibiotik dosis tinggi untuk mengobatinya. Pada sidang di Croydon, London Selatan, hakim mendengar bahwa Hodges diobati dengan antibiotik dosis tinggi selama setahun dan mengalami efek samping.

Efek samping dari pengobatan termasuk rasa mual yang tidak menyenangkan, yang membuatnya sulit untuk bekerja di pagi hari dan sering kali merasa tidak enak badan di sore hari. Masalah kerja timbul ketika Hodges tidak dapat melanjutkan tugasnya karena kondisinya yang memburuk.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA