Kamis 25 Jan 2024 17:18 WIB

Pasar Halal Global akan Mencapai 7,7 Triliun Dolar AS

Forum ini diadakan di Makkah.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Kawasan industri halal. Ilustrasi
Foto: MCIE
Kawasan industri halal. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,MAKKAH — Beberapa kemitraan investasi utama dan peluang ekonomi yang menjanjikan di sektor industri halal diharapkan akan dieksplorasi di Forum Halal Makkah, yang dimulai di Makkah pada Selasa (23/1/2024). Forum ini diadakan di Makkah untuk Pusat Pameran dan Acara di bawah perlindungan Menteri Perdagangan Dr. Majed Al-Qasabi.

Forum, dengan slogan "Kreativitas dalam industri halal" diselenggarakan oleh Manafea dan Kamar Islam untuk Layanan Halal (ICHS). Ini dalam kemitraan strategis dengan Organisasi Standar, Metrologi dan Kualitas Saudi dan Otoritas Makanan dan Obat-obatan Saudi, dengan partisipasi Kamar Dagang Makkah dan Kamar Dagang dan Pembangunan Islam.

Baca Juga

Melalui lebih dari 10 sesi diskusi dan 250 pertemuan, forum ini membahas berbagai isu dan topik yang terkait dengan sektor industri halal di dunia, termasuk masalah sertifikasi dan standar halal, standar terbaru dan kerangka peraturan untuk memastikan keamanan dan keaslian produk dan layanan halal, selain industri makanan halal dan mengeksplorasi tren, inovasi dan praktik terbaik di sektor ini, termasuk manajemen rantai pasokan, kontrol kualitas, keamanan pangan, dan memenuhi beragam preferensi konsumen.

Sektor industri halal menyaksikan tren kenaikan dengan meningkatnya permintaan produk halal dari negara-negara Muslim dan non-Muslim. Sektor industri halal di dunia dianggap sebagai salah satu sektor ekonomi yang paling menjanjikan, karena laporan tentang realitas ekonomi Islam global mengharapkan bahwa pengeluaran konsumen untuk produk halal di seluruh dunia akan mencapai 2,4 triliun dolar AS pada 2024, sementara permintaan untuk produk dan layanan halal meningkat, tidak hanya oleh konsumen Muslim, tetapi juga non-Muslim juga didorong oleh hubungannya dengan makan yang aman dan sehat.

 

Dilansir dari Saudi Gazette, Kamis (25/1/2024), Pasar halal global menyaksikan pertumbuhan yang signifikan, karena volume pertumbuhan di pasar ini diperkirakan akan mencapai 7,7 triliun dolar AS pada tahun 2025, dengan sektor keuangan Islam memimpin diikuti oleh sektor makanan dan minuman, farmasi, medis, kesehatan dan persiapan kosmetik, perjalanan dan pariwisata, dan produk dan layanan industri halal lainnya.

Berkenaan dengan pendidikan dan kesehatan, laporan ekonomi baru-baru ini juga memperkirakan pasar ekonomi halal akan meningkat selama dekade ini dari 2,30 triliun dilar AS pada tahun 2020 menjadi 4,96 triliun dolar AS pada tahun 2030 dan ini menyiratkan peningkatan hingga 115 persen dalam 10 tahun.

Arab Saudi, yang merupakan salah satu negara terkemuka dalam industri halal di dunia karena posisi dan kepemimpinannya di dunia Islam, bertujuan untuk memperkuat posisinya di jantung industri halal global, karena mengambil inisiatif, melalui Dana Investasi Publik, untuk mendirikan perusahaan yang berspesialisasi dalam "mengembangkan produk halal" pada tahun 2022. Selain mendirikan pusat produk halal yang berafiliasi dengan Otoritas Makanan dan Obat-obatan Saudi, yang menjalankan peran pengawasan untuk memastikan bahwa daging dan unggas disembelih dan disimpan sesuai dengan apa yang ditetapkan dalam hukum Islam. 

Pusat ini juga mengkhususkan diri dalam memastikan bahwa makanan, kosmetik, dan perangkat medis diproduksi dengan cara yang memastikan bahwa mereka bebas dari persiapan apa pun yang melanggar hukum Islam.

Sumber:

https://saudigazette.com.sa/article/639878/SAUDI-ARABIA/Makkah-Halal-Forum-exploring-key-investment-partnerships-in-halal-industry

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement