Selasa 07 Nov 2023 12:35 WIB

Cegah Diabetes, Ahli Gizi Ingatkan untuk Membagi Porsi Makan

Hindari makanan mengandung terlalu banyak lemak dan mengurangi gorengan.

Dua porsi Nasi Kapau yang sudah siap dihidangkan di Sentra Kuliner Nasi Kapau, Senen, Jakarta, Jumat (24/3/2023). Ahli gizi ingatkan membagi porsi makan untuk hindari diabetes.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Dua porsi Nasi Kapau yang sudah siap dihidangkan di Sentra Kuliner Nasi Kapau, Senen, Jakarta, Jumat (24/3/2023). Ahli gizi ingatkan membagi porsi makan untuk hindari diabetes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dietisien Instalasi Pelayanan Gizi Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Sri Rejeki Wahyuningrum mengingatkan masyarakat untuk membagi porsi makan dalam sehari demi mencegah diabetes melitus (DM). Sri membagi porsi makan menjadi empat jenis, yakni 20-25 persen dari keseluruhan porsi makan dalam sehari untuk sarapan, 30 persen untuk makan siang, 25-30 persen makan malam, dan 10-15 persen makan selingan.

“Porsi makan itu pembagiannya harus teratur,” kata Sri dalam webinar bertajuk 'Pola Makan untuk Pencegahan Diabetes Melitus' yang diikuti dari Jakarta, Selasa (7/11/2023).

Baca Juga

Untuk sarapan, kata Sri, seseorang dapat mengonsumsi roti gandum dengan telur orak-arik atau telur ceplok, disertai tomat, timun, dan selada, sembari meminum jus melon. Akan tetapi, kalau tidak sempat membuat telur orak-arik maupun telur ceplok, Sri menyarankan untuk mengganti telur tersebut dengan sumber protein lainnya.

“Minum susu, kita tentunya memilih (susu yang tepat). Kalau berat badannya masih ideal, ya boleh susu fullcream. Kalau yang sudah agak naik, pilih susu yang rendah lemak,” ujar Sri.

 

Pada pukul 10.00 dan 16.00, seseorang dapat mengonsumsi makanan selingan, seperti kacang hijau, puding buah, jus buah, atau buah-buahan segar.

“Yang rebus-rebusan, kurangi goreng-gorengan. Kalau snack (kudapan), jangan yang digoreng-goreng lagi,” kata Sri.

Lalu, untuk makan siang, seseorang dapat menyantap berbagai menu yang diinginkan selama kebutuhan gizi masih terpenuhi dan dalam rentang 570-600 kalori.

“Ada nasi, lauknya bisa tahu atau tempe, ayam goreng atau ayam panggang, atau pepes, dan lain sebagainya,” ujar Sri.

Sri mengingatkan untuk bisa memilih menu makanan supaya tidak mengonsumsi terlalu banyak lemak. Mengonsumsi bakso atau mi ayam, misalnya, boleh saja selama tetap memantau kebutuhan gizi apa yang masih kurang.

“Misalkan, beli buah kalau baksonya kurang serat,” kata dia.

Hal serupa juga berlaku untuk makan malam, dengan porsi yang disesuaikan, yakni 25-30 persen dari porsi makan untuk sehari.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement