Sabtu 14 Oct 2023 21:38 WIB

Pakar Minta Masyarakat Jangan Anggap Enteng Virus Meski COVID-19 Reda

Masker bukan buat COVID-19 saja tapi buat virus rhino, adeno, influenza, dan lainnya

Petugas dari Kelompok Siaga Bencana (KSB) Srikandi Kota Padang memasangkan masker kepada murid Sekolah Dasar Negeri (SDN) 01 Alang Laweh di Padang, Sumatera Barat, Senin (18/9/2023). KSB Srikandi membagikan 1.500 masker kepada anak sekolah untuk mencegah terjangkitnya penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut ( ISPA) akibat menurunnya kualitas udara dampak kebakaran hutan dan lahan, serta meminta warga mengurangi aktivitas di luar ruangan.
Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Arif Pribadi
Petugas dari Kelompok Siaga Bencana (KSB) Srikandi Kota Padang memasangkan masker kepada murid Sekolah Dasar Negeri (SDN) 01 Alang Laweh di Padang, Sumatera Barat, Senin (18/9/2023). KSB Srikandi membagikan 1.500 masker kepada anak sekolah untuk mencegah terjangkitnya penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut ( ISPA) akibat menurunnya kualitas udara dampak kebakaran hutan dan lahan, serta meminta warga mengurangi aktivitas di luar ruangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar infeksi dan penyakit tropis anak RS Dr. Cipto Mangunkusumo Prof. Dr. dr. Hinky Hindra Irawan Satari, Sp.A(K), M.TropPaed meminta masyarakat tidak lalai menjaga kebersihan dan tidak menganggap enteng ancaman virus meskipun COVID-19 telah reda.

"COVID-19 terkendali karena cuci tangan, pakai masker, jaga jarak, vaksin, virus lain ngga ada tempat, tapi kuman lain muncul lagi karena kewaspadaan juga menurun, lalai, dan menganggap enteng," kata Prof. Hinky di Jakarta, Sabtu, berkaitan dengan Hari Cuci Tangan Sedunia yang diperingati setiap 15 Oktober.

Ia mengatakan setelah COVID-19 reda, memang tren penyakit kini bergeser dari penyakit menular menjadi penyakit tidak menular.

Di sisi lain, masyarakat juga menjadi cenderung mengabaikan kebersihan diri sehingga muncul kembali berbagai penyakit saluran cerna seperti muntah, diare, dan juga yang masuk melalui saluran pernapasan seperti demam, pilek, serta sesak napas yang sulit sembuh.

 

Prof Hinky menegaskan kembali bahwa masyarakat jangan lengah karena virus bisa kapan saja menyerang. Upaya-upaya menjaga kesehatan seperti yang dilakukan ketika pandemi harus tetap dijaga.

"Upayanya nggak berbeda yang pernah dilakukan masa COVID-19, jadi cuci tangan, pakai masker, jaga sirkulasi udara baik, jaga jarak, hindari kerumunan dan vaksinasi, jadi tetap siaga, karena kuman siap terus menyerang," katanya.

Ia menambahkan, kebiasaan mencuci tangan merupakan cara paling mudah dan cepat sebagai upaya mengurangi risiko terinfeksi.

Selain juga upaya melakukan vaksinasi, pemenuhan gizi, olahraga, istirahat, perilaku bersih, dan sehat harus menjadi kebiasaan hidup agar bisa menjadi benteng terhadap kuman dan bibit penyakit.

"Pakai sabun, air bersih mengalir mengurangi risiko transmisi, kuman di tangan hilang secara instan," kata Hinky.

Hinky mengatakan cuci tangan harus rutin dilakukan setiap kali memiliki risiko tercemar. Cuci tangan yang dilakukan dengan langkah-langkah yang baik bisa membersihkan seluruh tangan.

Selain itu, kebiasaan memakai masker juga masih perlu diterapkan untuk menghindari kontaminasi virus dan kuman yang menyerang saluran pernapasan.

Selain daya tahan tubuh yang menurun, penularan penyakit juga disebabkan karena lingkungan sehingga kurangi aktivitas di luar jika kondisi cuaca dan polusi sudah di ambang batas.

"Di ruangan tertutup pakai penyaring udara supaya disaring itu yang paling optimal yang bisa kita lakuin. Pakai masker bukan buat COVID-19 saja tapi buat virus rhino, adeno, influenza, parainfluenza," demikian Hinky menerangkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement