Senin 26 Sep 2022 17:43 WIB

Buat Anda yang Suka Bertanya 'Anaknya Kok Cuma Satu?', Ini Penjelasan Psikolog

Pasangan suami-istri yang memilih untuk tak memiliki anak juga kerap ditanya-tanya.

Ibu dan bayinya. Menurut psikolog, memiliki hanya satu atau tidak sama sekali (childfree) bukanlah sebuah tren baru di kalangan generasi milenial. Itu adalah pilihan.
Foto: Republika/Prayogi
Ibu dan bayinya. Menurut psikolog, memiliki hanya satu atau tidak sama sekali (childfree) bukanlah sebuah tren baru di kalangan generasi milenial. Itu adalah pilihan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anaknya kok cuma satu? Pertanyaan seperti itu kerap tertuju pada orang tua yang hanya memiliki satu anak.

Sementara itu, pasangan yang belum dikaruniai keturunan juga sering mendapat pertanyaan mengenai ketiadaan buah hati dalam pernikahan mereka. Untuk Anda yang sering bertanya seperti itu, psikolog klinis dewasa Nirmala Ika Kusumaningrum punya jawabannya.

Baca Juga

Nirmala menjelaskan bahwa memiliki hanya satu atau tidak sama sekali (childfree) bukanlah sebuah tren baru di kalangan generasi milenial. Ia mengatakan bahwa itu merupakan sebuah pilihan.

"Ini sebuah pilihan, misalnya, saya ngelihat kakak saya anaknya banyak, terus ngelihat teman saya anaknya satu dan happy, dan akhirnya memutuskan untuk punya anak satu saja. Itu bukan ketularan, tapi proses dari kita berpikir," ujar lulusan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI) itu saat dihubungi Antara di Jakarta, Senin (26/9/2022).

Nirmala mengatakan suami dan istri harus memiliki kesepakatan saat memutuskan untuk memiliki anak. Komentar dari orang-orang yang berada di lingkungan sekitar baiknya tidak memengaruhi sebuah keputusan.

Dalam memutuskan jumlah anak, suami dan istri wajib mempertimbangkan sisi finansial, emosional, hingga pola asuh ke depan. Sebab, hal ini akan memengaruhi tumbuh kembang anak hingga dewasa.

Sementara itu, keputusan untuk tidak memiliki anak juga perlu dibicarakan secara terbuka antara suami dan istri. Keputusan ini harus dibuat bukan karena mengikuti pilihan orang lain.

"Yang hati-hati adalah bahwa kita ikut-ikutan karena tren, orang punya anak banyak kita juga, orang anaknya satu kita juga, padahal sebenarnya kita enggak sepakat suami-istri," kata Nirmala.

Piala Dunia U-17 Indonesia mulai berlangsung sejak 10 November hingga 2 Desember 2023. Segera beli dan dapatkan tiket resmi pertandingan Piala Dunia U-17 di Jakarta, Bandung, Solo, dan Surabaya
di laman https://www.tickets-u17worldcup.com/matches

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement